fbpx

Polda Jateng Luncurkan Aplikasi Pengaduan, Begini Cara Menggunakannya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Polda Jawa Tengah meluncurkan aplikasi berbasis android New Smile Police Jogo Wargo untuk memastikan masyarakat lebih mudah dan cepat mendapatkan bantuan polisi. Saat kondisi darurat  ‘panic button’  maka dalam tiga menit polisi akan tiba di lokasi.

Kapolda Jateng Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel mengatakan aplikasi ini untuk memastikan masyarakat terlayani dengan baik serta  memudahkan masyarakat mendapatkan layanan kepolisian.

“Polisi datang secepat mungkin kurang dari 3 menit polisi harus langsung ke sana (lokasi pelaporan warga). One click for police service,” kata Rycko kepada wartawan usai peluncuran aplikasi Jogo Wargo Jogo Negoro di Simpang Lima Semarang, Minggu (13/10).

Seperti dikutip dari Sindonews.com, Ryco menuturkan selain panic button, bagi masyarakat yang berada dalam kondisi darurat, terdapat pula fitur pelaporan sekaligus mengecek perkembangan laporan yang telah dilakukan.

“Masyarakat bisa men-download (aplikasi itu) gunakan sebaik-baiknya. Gunakan untuk menghubungi polisi, minta bantuan layanan dan bagi yang sudah membuat laporan tanya perkembangan melalui situ. Mudah-mudahan ini semakin mendekatkan polisi kepada masyarakat, semakin meningkatkan kehadiran polisi di tengah masyarakat, dan juga masing meningkatkan kepercayaan masyarakat,” katanya.

Baca juga: Anda Liat Aksi Korupsi? Laporkan Ke Situs laporkankorupsijateng.id

Dia menjelaskan, untuk mengantisipasi laporan palsu warga wajib menyertakan registrasi dengan nomor kependudukan. Layanan ini berlangsung secara online selama 24 jam dan terintegrasi dengan seluruh Polres di Jateng serta Pemprov maupun pemkab.

Menurutnya, aplikasi ini memang didesain untuk lebih memudahkan masyarakat warga Jawa Tengah berhubungan dengan polisi semakin cepat dan aman. Hal itu karena setiap yang akan mendownload nanti diminta untuk registrasi dan terkoneksi dengan nomor kependudukan, sehingga tidak ada yang ganda, tidak ada yang main-main, tidak digunakan untuk kepentingan yang tidak perlu.

“Pengguna aplikasi ini akan mencantumkan nomor induk kependudukan saat registrasi, dengan demikian bisa dipastikan tidak akan disalahgunakan. Sehingga semua pengguna akan merasa aman nyaman karena data pribadinya, kepentingan pribadinya, keperluannya, laporannya, pengaduannya, itu hanya dia dan polisi yang mengetahui,” tegas dia.

Menurut dia, aplikasi yang bisa diunduh melalui telepon pintar itu akan terintegrasi secara dalam jaringan dengan 35 Polres di Jawa Tengah, sehingga seluruh warga Jawa Tengah yang sudah mengunduh aplikasi ini bisa menggunakan di seluruh wilayah provinsi ini secara lintas batas kabupaten/kota.

Ia juga menyebut aplikasi ini juga menyediakan layanan di bidang lalu-lintas, dan dia optimistis aplikasi ini tidak akan disalahgunakan mengingat data masyarakat yang mengunduh aplikasi ini dipastikan validitasnya. (lna)

1 comment on “Polda Jateng Luncurkan Aplikasi Pengaduan, Begini Cara Menggunakannya

  1. Tolong pak perjudian di wonogiri kini meraja lela…. Khusunya daerah Ngadirojo ke utara.. Tolong di tertibkan pak… Kalo ngadu ke polres setempat seprti ya nihil…. So tiap patrol ke tkp slalu di sogok terus pergi lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *