Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pergeseran Trase Masih Dibahas, Jalan Tol Solo-Jogja Diperkirakan Rampung 2024

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah (Jateng) menargetkan proyek pembangunan tol Solo-Jogja bisa dimulai konstruksinya pada 2021 dan selesai pada 2024. Saat ini pembangunan infrastruktur yang menjadi salah satu proyek strategis nasional itu masih membahas terkait pergeseran trase.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga dan Cipta Karya Provinsi Jateng, A.R. Hanung Triyono mengatakan pihaknya berupaya mengakomodasi permintaan warga terdampak pembangunan tol Solo-Jogja dengan menggeser sejumlah titik yang semula sudah ditentukan.

Untungnya, lanjut Hanung pergeseran tersebut tidak jauh dari titik trase yang ditetapkan di awal. Rata-rata pergeseran itu disebabkan karena melewati sumber air dan kawasan situ-situs bersejarah.

Baca juga: Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

“Kami menggeser trase di sejumlah titik di Klaten karena melewati mata air. Selain itu, kami juga menghindari situs-situs bersejarah. Penentuan lokasi ini untuk mendukung finalisasi detail engineering design (DED) yang tengah disusun,” katanya, belum lama ini, seperti dikutip dari Solopos.com.

Dia menambahkan kendala lain penentuan lokasi itu adalah pembebasan lahan dan beberapa trase yang di dalamnya terdapat bangunan yang perlu dikonservasi. Pemprov, pemerintah daerah, hingga desa bekerja sama agar penentuan trase tidak merugikan warga.

“Tapi saya sebut itu bukan kendala ya, karena proses. Penentuan harga ganti rugi nanti dari tim appraisal yang independen. Harganya enggak bisa dilihat sekarang karena menyesuaikan fluktuasi dan lokasi wilayah masing-masing,” jelas Hanung Triyono.

Hanung mengatakan lokasi  tol Solo – Jogja berada di sisi utara jalur utama jalan Solo-Jogja.

Dia berharap proses penunjukan investor berlangsung secepatnya, sehingga paling cepat tahun depan sudah mulai kontrak dan pembangunan fisik paling lambat dimulai pada 2021. Ditargetkan pembangunan berlangsung selama dua hingga tiga tahun.

“Pada 2024 itu kalau tidak meleset, jalan tol Solo –Jogja sudah bisa dilintasi. Masyarakat enggak perlu ruwet-ruwetan di lingkar utara Jogja, lewat tol saja sudah lancar,” ucap Hanung. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*