Ngesti Pandawa

Kematian Sulli Mendorong Parlemen Korsel Ajukan RUU Perihal Larangan Komentar Jahat

Kematian aktris Korea Selatan Sulli | Foto: latestly.co
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEOUL – Kematian aktris Korea Selatan Sulli pada Senin (14/10) masih menyita perhatian publik hingga dan ramai diperbincangkan di sosial media. Pasalnya kematian bintang berusia 25 tahun itu diduga akibat depresi menghadapi komentar jahat para pembencinya.

Tragedi kematian Sulli menjadi yang kesekian kalinya, aktris Korea Selatan mengakhiri hidupnya karena tidak tahan dengan tekanan menjadi pesohor. Hal itu mendorong anggota parlemen Korea Selatan akan mengajukan Rancangan Undang-Undang (RUU) yang akan mengatur perihal komentar jahat.

Dilansir dari Soompi, sembilan anggota Majelis Nasional Korea Selatan telah mengusulkan rancangan peraturan tersebut. Usulan tersebut berdasarkan pada kasus kematian Sulli yang diduga bunuh diri akibat depresi dengan ujaran kebencian yang kerap diterimanya.

Diwartakan Allkpop, peraturan ini bertujuan untuk mengatasi komentar jahat yang dibuat oleh akun anonim. Nantinya, sebuah subkomite akan berkumpul dan meninjau rincian dan pasal-pasal dalam RUU tersebut.

Sekitar 100 organisasi, termasuk Solidaritas Budaya & Seni Global, Federasi Serikat Buruh Korea, dan Serikat Pegawai Pemerintah Korea, akan berpartisipasi dalam proses pembahasan RUU tersebut. Tak hanya itu, sekitar 200 artis yang memiliki pengalaman terkait komentar jahat atau kolega Sulli juga akan memberikan dukungan mereka.

Baca juga: Depresi Akut, Aktris Korea Selatan Sulli Ditemukan Meninggal di Kediamannya

Rancangan peraturan ini secara resmi akan dirundingkan pada hari ke-49 kematian Sulli yang diperkirakan jatuh pada awal Desember 2019 mendatang. Diskusi tersebut akan dilakukan di Aula Peringatan Majelis Nasional.

Sebuah laporan dari Busan Report mengabarkan satu hal yang memprihatinkan tentang mendiang Sulli. Meski kerap tampil dengan senyum dan terlihat cuek, Sulli sebenarnya merasa tertekan dengan komentar jahat yang membombardirnya.

“Sulli menghadapi masa yang berat menghadapi komentar jahat. Dia berkali-kali meminta agensinya untuk mengambil langkah yang sepatutnya untuk menangani komentar seperti ini,” tutur seorang sumber dari industri hiburan seperti dikabarkan dari Koreaboo, Selasa (15/10).

Menurut laporan ini, Sulli berulang kali meminta perlindungan kepada SM Entertainment, agensi yang menaunginya, melalui sang manajer. Hanya saja, agensi raksasa ini disebut bersikap pasif.

Sang narasumber meyakini kondisi saat ini akan jauh berbeda bila SM Entertainment lebih agresif dalam mengejar pelaku ujaran kebencian dan memerhatikan kondisi mental artisnya.

Tahun lalu, SM memang sempat mengumumkan akan mengambil langkah tegas soal ujaran kebencian oleh warganet. Hanya saja, mereka menemukan hambatan.

“IP adress yang digunakan berada di luar negersi dan menyulitkan untuk mencari mereka. IP adress yang digunakan bersifat sementara, hanya untuk membuat komentar jahat, dan membuatnya susah untuk mencari penggunanya,” kata sumber ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*