fbpx

Istri Nyinyir di Medsos, Dandim Kendari Dicopot dari Jabatannya

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal Andika Perkasa mengambil tindakan tegas dengan memberikan sanksi terhadap Dandim 1417/Kendari Kolonel Kav Hendi Suhendi berupa pencopotan dari jabatannya dan ditahan akibat komentar istrinya di media sosial terkait penusukan terhadap Menko Polhukam Wiranto.

“Kolonel HS tadi sudah saya tanda tangani surat perintah melepas dari jabatannya dan akan ditambah dengan hukuman disiplin militer berupa penahanan ringan selama 14 hari,” kata Jenderal Andika, Jumat (11/10).

Diketahui Hendi baru sekitar dua bulan menjabat sebagai Dandim kendari, Sulawesi Tenggara. Perwira menengah TNI itu baru mendapatkan promosi jabatan sebagai Dandim Kendari pada 19 Agustus 2019 lalu.

Dikutip dari Antara, jabatan Dandim Kendari resmi diserahterimakan dari pejabat lama Letkol Cpn KRT Fajar Lutvi Haris Wijaya ke pejabat baru Kolonel Kav Hendi Suhendi pada upacara sertijab di Aula Jenderal Sudirman Korem 143/HO Kendari, Rabu 19 Agustus 2019.

Baca juga: Usai Insiden Penusukan Wiranto, Jokowi Minta Pengamanan Pejabat Diperketat

Tak hanya Hendi, 1 prajurit TNI lainnya berpangkat sersan dua berinisial Z yang bertugas di Detasemen Kavaleri Berkuda Bandung juga mengalami nasib serupa gara-gara ulah istri.

Kedua wanita itu nantinya akan diarahkan ke peradilan umum. Mereka dianggap melanggar UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 8 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Untuk posisi sang suami, kata Andika, Kolonel HS dan Sersan Dua Z dianggap telah memenuhi pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2014 yaitu Hukum Disiplin Militer.

“Konsekuensinya kedua prajurit TNI tersebut selain pencopotan jabatan juga akan ditambah dengan hukuman disiplin militer berupa penahanan selama 14 hari. Penahanan ringan selama 14 hari,” ujarnya.

Andika mengaku sudah menandatangani proses serah terima atau pelepasan administrasi. Menurutnya, besok akan dilepas oleh Panglima Kodam di Makassar karena masuk di Kodam Hasanuddin yaitu Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *