fbpx

Hotel di Kawasan Sarkem Jogja Terbakar, 1 Korban Meninggal Dunia

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Satu gudang milik Hotel Abadi di kawasan Pasar Kembang (Sarkem) Sosrowijayan Kulon, RT 14 RW 3, Sosromenduran, Kecamatan Gedongtengen, Yogyakarta terbakar, Rabu (2/10) sekitar pukul 10.15.

Kebakaran ini mengakibatkan satu karyawan hotel Abadi atas nama Yainudin (40) tahun meninggal dunia.

Dikutip dari HarianJogja kebakaran terjadi tepatnya di sebuah gudang di belakang Hotel Abadi Jogja, jalan Pasar Kembang No.49 Sosromenduran, Gedongtengen. Api berkobar cepat sehingga melalap barang-barang yang ada di sekitar gudang.

Tidak begitu lama, armada pemadam kebakaran tiba di lokasi. Petugas langsung melakukan pemadaman api agar tidak merembet ke bangunan lainnya. Beberapa menit kemudian, api berhasil dipadamkan.

Dalam peristiwa itu, satu orang dilaporkan meninggal dunia. Belum diketahui pasti kronologi kebakaran dan penyebab kematian korban. “Benar ada dari korban, bernama Udin, laki laki, usia sekitar 41 tahun,” kata Kepala Seksi Operasional dan Penyelematan Dinas Kebakaran Kota Jogja Mahargyo .

KBO Sat Sabhara Polresta Yogyakarta, Ipda Sugiyanto ketika dikonfirmasi Rabu siang membenarkan kejadian tersebut. Korban jiwa asal Palembang, Sumatra tersebut pun sudah dibawa ke RS Bhayangkara.

Baca juga: Kebangetan, Tutup Tempat Sampah Hingga Keran Air di Malioboro Hilang Dicuri

“Kebakaran kemungkinan dipicu dari konsleting listrik yang akhirnya membakar gudang kayu hotel abadi,” jelasnya.

Menurut Sugiyanto, korban dimungkinkan dalam keadaan tertidur saat kebakaran terjadi. Sehingga tidak bisa menyelamatkan diri dari api yang sudah menjalar kemana-mana.

Menurut informasi yang dihimpun, korban saat ditolong tergeletak di pojokan gudang dengan luka bakar yang mengerikan. Sehingga ketika dilarikan ke rumah sakit, nyawanya sudah tidak tertolong.

Selain korban jiwa, satu unit motor Honda Beat Nopol AA 5478QG juga ikut terbakar. Pihak kepolisian masih menyelidiki lebih lanjut kasus ini.

“Kami masih selidiki lebih lanjut. Belum tahu dugaan kejadian kebakaran ini karena gang sempit jadi agak susah memadamkan api tadi,” imbuhnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *