fbpx

Dihantam Badai Terlama, Bupati Magelang Tetapkan Darurat Bencana

 data-srcset
Beberapa rumah roboh diterjang Angin kencang yang melanda 7 Kecamatan di Kabupaten Magelang pada 20-21 Oktober 2019 lalu | Foto: twitter BPBD Kab. Magelang @BPBDkabmagelang
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Pemerintah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, menetapkan status darurat bencana angin kencang sejak Senin hingga Rabu (23/10). Badai yang tercatat terlama ini memporakporandakan ratusan bangunan dan membuat 2.682 jiwa mengungsi.

Bupati Magelang Zaenal Arifin mengatakan penetapan status darurat ini untuk lebih fokus dalam penanganan pascabencana.

Ia mengatakan status darurat bencana sengaja ditetapkan karena bencana angin kencang yang terjadi kali ini, berbeda dibanding biasanya, di mana pada kejadian sebelumnya durasi terlama angin kencang hanya sekitar satu jam.

“Status darurat bencana terhitung sejak Senin (21/10) hingga Rabu (23/10), kami siap melakukan penanganan darurat, termasuk mencukupi kebutuhan pengungsi,” katanya di Magelang, belum lama ini.

Sebanyak 12 desa di tujuh kecamatan di Kabupaten Magelang, sejak Minggu (20/10) hingga Senin dilanda angin kencang mengakibatkan ratusan rumah rusak dan ratusan kepala keluarga mengungsi karena ketakutan.

Baca juga: Tiga Keluarga Korban Longsor Mendapat Bantuan Huntara dari Pemkab Magelang

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang Edy Susanto mengatakan pihaknya akan meminta penjelasan dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terkait kondisi cuaca tersebut.

“Kami akan meminta penjelasan karena hal itu akan menjadi bagian dari upaya untuk melakukan antisipasi dan kewaspadaan kami di hari-hari mendatang,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia menuturkan angin kencang biasa terjadi untuk menandai terjadinya pergantian musim, dari musim kemarau ke musim hujan atau sebaliknya.

“Durasi waktu yang terjadi begitu lama tersebut kami akan berupaya mencari tahu apakah angin kencang ini memang merupakan penanda pergantian musim belaka atau bukan,” katanya.

Ia menyebutkan sejumlah kecamatan yang dilanda angin kencang tersebut, yakni Kecamatan Pakis, Sawangan, Kajoran, Ngablak, Tegalrejo, Srumbung, dan Kecamatan Dukun.

Ia menuturkan di Kecamatan Pakis desa yang terdampak angin kencang, yakni Desa Ketundan mengakibatkan tertutupnya akses jalan Dusun Krembyungan menuju Dusun Pogalan dan Dusun Wekas.

Kemudian di Desa Kenalan Kecamatan Pakis akses jalan Dusun Kenalan tertutup rumpun bambu roboh. Sebanyak 5 rumah tertimpa pohon tumbang, 1 rumah rusak berat di Dusun Kecitran, Ketundan milik Bardi.

Ia menyebutkan sebanyak 853 keluarga atau sekitar 2.682 jiwa dari 6 Dusun mengungsi di Balai Desa Ketundan dan beberapa masjid. Sementara itu, di Desa Pogalan sebanyak 94 jiwa mengungsi ke Balai Desa Pogalan. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *