fbpx

Bangunan Proyek Hotel Hard Rock Runtuh, 1 Tewas 18 Pekerja Luka-luka

Mari berbagi

JoSS, NEW ORLEANS – Bangunan proyek Hard Rock hotel di New Orleans, Amerika Serikat dilaporkan roboh hingga menewaskan satu orang dan dua lainnya hilang. Proyek yang masih dalam tahap pengerjaan konstruksi tersebut roboh pada Sabtu (12/10) dan membuat 18 pekerja luka-luka.

Dikutip dari CNN, hotel roboh dari lantai paling atas hingga ke arah jalanan dan gedung yang berada di sisi seberang. Kejadian ini disertai gumpalan debu bangunan yang keluar saat bangunan roboh.

Hingga kini tim penyelamat dilaporkan tengah berusaha menyelamatkan dua orang pekerja bangunan yang terjebak dalam reruntuhan itu.

“Kami percaya bahwa kami mengetahui di mana mereka berada hanya saja kami tidak bisa melihat mereka. Kami berasumsi mereka (dua orang pekerja) masih hidup,” kata pengawas Departemen Pemadam Kebakaran New Orleans, Tim McConnell.

Tim penyelamat menggunakan anjing pelacak dan drone untuk membuat kontak dengan pekerja yang hilang. Citadel Builders, kontraktor bangunan mengatakan sebuah mesin derek mesti diselamatkan lebih dulu sebelum tim penyelamat memasuki gedung.

Baca juga: American Airlines Kembali Tangguhkan Boeing MAX 737 Hingga 2020

“Perwakilan Citadel akan tetap membantu dan bekerja sama dengan pemerintah kota dan para ahli sampai sebuah solusi bisa diterapkan,” kata juru bicara Citadel Builders, Brian Trascher dalam keterangannya.

Dalam keterangannya, ia juga mengatakan setidaknya ada lebih dari 100 pekerja bangunan di area sekitar gedung roboh.

Selain dua orang hilang dan menewaskan satu orang, dilaporkan ada 18 orang yang luka-luka dan dibawa ke rumah sakit terdekat. Beberapa jam setelah peristiwa tersebut, sejumlah orang luka-luka dan perlu penanganan medis.

Direktur Penanganan Medis Gawat Darurat Kota New Orleans, Dokter Emily Nichols mengatakan kondisi korban luka kini telah stabil. Seorang korban yang sebelumnya dinyatakan hilang juga telah ditemukan dan telah mendapat perawatan medis di sebuah rumah sakit.

Meskipun penanganan pasca kecelakaan telah selesai, namun McConell menyatakan bagian lain dari bangunan masih belum stabil dan ada kemungkinan bisa kembali roboh. “Kekhawatiran terbesar kami adalah mesin derek. Bobotnya beberapa ton,” ungkapnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *