Usai Bertemu, Proses Gugatan Suteki ke Rektor Undip Terus Berlanjut

Prof Suteki | Foto: rmoljateng.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Proses gugatan Guru Besar Undip Prof Suteki terhadap Rektor Undip, Prof Yos Johan Utama akan terus berlanjut. Pasalnya hingga kini belum ada kesepakatan damai kedua belah pihak meski telah bertemu.

Mereka bertemu dalam sidang persiapan di PTUN Semarang, Rabu (11/9). Suteki mengatakan pekan depan akan dimulai sidang terbuka. Ia membenarkan belum ada kesepakatan damai setelah pertemuan tadi.

“Insyaallah tetap lanjut, masa yang sudah kita lampaui tidak ada titik temu perdamaian, maka minggu depan sidang terbuka,” ujar Suteki.

Suteki menjelaskan memang tidak ada kewajiban hakim PTUN untuk membuka jalan perdamaian, namun hal itu tetap diharapkan.

Untuk diketahui Prof Suteki dicopot dari jabatan Ketua Prodi Magister Ilmu Hukum dan Ketua Senat Fakultas Hukum pada 28 November 2018.

Hal itu merupakan buntut dari kesediaan Suteki menjadi saksi ahli dalam persidangan gugatan Organisasi Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta dan Judicial Review di Mahkamah Konstitusi pada Oktober 2017.

Baca juga: Suteki Gugat Rektor Undip, Ini Penyebabnya

Guru Besar Universitas Diponegoro (Undip) Semarang ini juga tidak lagi mengampu mata kuliah Pancasila terhadap mahasiswa S-1 perguruan tinggi itu usai mendapat sanksi dari universitas tersebut.

Selain itu, lanjut dia, Suteki juga dicopot sebagai pengajar di Akademi Kepolisian (Akpol) Semarang. Padahal, Suteki sudah mengajar Ilmu Hukum dan Pancasila selama 24 tahun.

“Setelah penjatuhan surat keputusan pertama pada bulan Juni 2018 tentang pemberhentian dari tugas jabatan di Fakultas Hukum Undip,” katanya, seperti dikutip dari Antara. Padahal, kata dia, permasalahan ini masih bergulir di pengadilan.

Selain hilangnya jatah mengajar, kata dia, seluruh jabatan yang disandangnya telah dilucuti dan telah diganti oleh dengan pejabat yang baru.

Ia mengatakan bahwa putusan Rektor Undip yang melucuti seluruh jabatannya itu akan diuji dalam persidangan di PTUN Semarang. Menurut dia, gugatan dan seluruh bukti telah disiapkan dan akan disampaikan dalam persidangan.

Seperti diketahui, Suteki menggugat Rektor Undip Yos Johan Utama ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Semarang atas keputusannya yang melucuti seluruh jabatan di perguruan tinggi tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*