Pemkot Madiun Siapkan Anggaran Rp 40 Miliar Untuk Pengadaan Laptop Bagi Pelajar

Pemerintah Kota Madiun | Foto: kekunaan.blogspot.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Pemerintah Kota Madiun mengalokasikan anggaran sebesar Rp40 miliar pada APBD 2020 untuk pengadaan laptop bagi pelajar kelas VI SD dan kelas IX SMP. Kebijakan tersebut guna mendukung terwujudnya Madiun Kota Pintar.

Wali Kota Madiun, Maidi dalam sosialisai bantuan sarana pendidikan bagi siswa dalam rangka mendukung terwujudnya Panca Karya Madiun Kota Pintar, di Hotel Aston Madiun, Rabu (11/9) menyatakan pengadaan sarana pendidikan ini sangat pentin bagi terwujudnya cita-cita tersebut.

Dia menjelaskan pengadaan laptop itu akan direalisasikan pada tahun anggaran 2020 . Nantinya seluruh siswa kelas VI dan IX akan diberikan satu unit laptop. “Pemerintah akan menyediakan anggaran sekitar Rp40 miliar untuk pengadaan ini. Ini nanti realisasinya 2020,” kata Maidi, seperti dikutip dari Madiunpost.

Baca juga: Begini Pentingnya Sekolah Adiwiyata Bagi Siswa di Madiun

Untuk pengadaan tahap pertama ini lebih diutamakan untuk siswa yang akan melaksanakan ujian, seperti kelas VI untuk tingkat SD dan IX untuk tingkat SMP. Namun, untuk tahap berikutnya akan dilakukan pengadaan bagi siswa untuk kelas lain. Hal ini supaya seluruh siswa bisa menikmati fasilitas belajar ini.

Menurut Maidi, pengadaan laptop ini supaya para pelajar bisa belajar di era digital. “Saat ini kan ujian berbasis komputer. Kalau anak tidak megang komputer pasti bingung. Materi-materi yang ada di laptop itu ya materi yang ada di dalam kurikulum. Kisi-kisinya apa saja sudah ada di dalam laptop itu,” jelasnya.

Laptop tersebut juga bisa digunakan untuk pengembangan materi pelajaran. Laptop ini nantinya dipinjampakaikan kepada para pelajar.

Dalam pengadaan laptop ini, pemkot mencontoh Pemkab Badung di Provinsi Bali yang terlebih dahulu mengadakan laptop untuk siswa. Maidi menilai Pemkab Badung sukses dalam pengadaan laptop bagi siswa.

“Kalau di Badung pengadaan laptop ini sampai tiga tahap karena jumlah siswanya banyak. Beda sama Kota Madiun yang jumlah sekolahnya sedikit, jumlah siswanya juga sedikit. Kita lebih ringan karena jumlahnya lebih sedikit,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*