fbpx Press "Enter" to skip to content

PB Djarum Hentikan Audisi Bulutangkis, Ini Tanggapan Menpora

Senin, 9 September 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perkumpulan Bulutangkis (PB) Djarum memutuskan untuk menghentikan audisi umum bulutangkis pada edisi 2020, setelah dituding mengeksploitasi anak oleh Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

PB Djarum dituding mengekspoitasi anak lewat audisi bulu tangkis demi promosi merek dagangnya, seperti diketahui, PB Djarum ini berada di bawah naungan Djarum Fondation, bagian dari corporate social responsibility- nya perusahaan rokok Djarum Kudus.

Setiap tahunnyam PB Djarum menyelenggarakan  audisi umum di sejumlah kota sebelum nantinya peserta terpilih akan maju ke final audisi yang digelar di markas PB Djarum di Kudus.

Dalam keterangan tertulisnya di laman resmi PB Djarum, Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation, Yoppi Rasimin, mengumumkan rencana pemberhentian audisi umum di Hotel Aston, Purwokerto, Sabtu (7/9). Pada 2019 ini adalah yang terakhir audisi umum, alasan penghentian ajang itu untuk mereduksi polemik yang mencuat, terkait tudingan KPAI.

“Sesuai dengan permintaan pihak terkait, pada audisi kali ini kami akan menurunkan semua brand PB Djarum. PB Djarum sadar untuk mereduksi polemik. Peserta juga akan memakai kaos dari klub masing-masing. Kami sudah mengeluarkan keputusan, tak ada deal-dealan lagi, diterima atau tidak, kami sudah memutuskan seperti itu,” katanya.

Pada audisi kali ini juga, pihaknya pamit sementara waktu, karena di tahun 2020 kami memutuskan untuk menghentikan audisi umum.

“Memang disayangkan banyak pihak, tetapi demi kebaikan bersama kita hentikan dulu, biar reda dulu, dan masing-masing pihak agar bisa berpikir dengan baik,” ucap Yoppy.

Baca juga: KPAI: Tumpas Habis Bisnis Prostitusi Anak

Yoppy sendiri menegaskan bahwa audisi umum yang sudah digelar ditahun ini tetap digelar hingga babak akhir di Kudus bulan November mendatang.

“Banyak yang mendukung kami seperti para legenda dan PP PBSI. Tetapi sementara akan dihentikan dulu tahun depan, kami akan diskusi mengenai format ke depannya seperti apa. Tetapi bulutangkis harus tetap semangat, PB Djarum akan berada di garda terdepan untu pembibitan-pembibitan usia dini dengan segala upaya. Tetapi audisi sementara dihentikan dulu. Jadi nanti kalau ada yang menangis, saya minta maaf,” tututpnya.

Menanggapi hal itu, Menpora Imam Nahrawi menyayangkan rencana PB Djarum Kudus yang menghentikan audisi umum pencarian bakat bulutangkis pada 2020. Menurutnya tak ada yang salah pada audisi tersebut.

Dia menjelaskan, tudingan eksploitasi anak terhadap acara audisi umum PB Djarum tidak tepat. Ia tetap mendukung ajang pencarian bakat bulutangkis itu jalan terus.

“Mestinya jalan terus karena tak ada unsur eksploitasi anak. Bahkan, audisi Djarum sudah melahirkan juara-juara dunia. Lagipula olahraga itu butuh dukungan sponsor. Ayo, lanjutkan,” tulis Imam di akun Instagram. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id