Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Dukung Industri Dalam Negeri, TNI AU Beli 35 Unit Esemka

Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Yuyu Sutisna mencoba mobil Esemka | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Dukung industri dalam negeri, TNI Angkatan Udara (AU) melakukan pembelian 35 unit mobil Esemka tipe pick up Bima 1.3 L atau 1.300 cc untuk keperluan operasional di 21 Skuadron udara di seluruh Pangkalan Udara (Lanud) Indonesia, Selasa (24/9).

Pembelian mobil karya anak bangsa itu dilakukan oleh Induk Koperasi Angkatan Udara (Inkopau) kemudian dihibahkan kepada 21 Skuadron udara di seluruh Pangkalan Udara (Lanud) di Indonesia.

Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Yuyu Sutisna didampingi Ketua Umum Induk Koperasi Angkatan Udara (Inkopau) Marsekal Pertama TNI Nailul Humam, di pabrik mobil Esemka, di Boyolali mengatakan pertimbangan membeli mobil produksi dalam negeri itu selain pertimbangan ekonomis juga bukti komimen TNI AU untuk mendukung industri dalam negeri.

KSAU mengatakan pembelian mobil Esemka Bima itu dibiayai oleh Inkopau seharga Rp 95 juta per unit. Pihaknya telah melakukan kajian mendalam, mobil Esemka dinilai lebih murah dibanding dengan mobil sejenis merek lainnya.

Baca juga: Ganjar Tak Sabar Gantikan Mobil Dinas dengan Produk Esemka
Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Yuyu Sutisna mencoba mobil Esemka | Foto: Tono/joss.co.id

“Kalau merek lain dengan anggaran sama, hanya mendapatkan 25 unit mobil sejenis, sementara mobil Esemka yang telah terjamin suku cadangnya, TNI AU bisa mendapatkan 35 unit,” paparnya.

Diakui oleh KSAU anggaran untuk pembelian mobil Esemka, bukan dari anggaran rutin TNI AU, namun dibiayai oleh koperasi Angkatan Udara untuk bantuan kendaraan dinas.

“Nanti mekanismenya pembelian mobil Esemka dari dealer mobil oleh koperasi Angkatan Udara. Kemudian pihak Inkopau menghibahkan kepada 21 skuadron udara di seluruh pangkalan udara di seluruh Indonesia,” ujarnya.

Menyesuaikan dengan aturan internasional, kendaraan yang beroperasi di lingkungan pangkalan udara, cat mobil Esemka yang semula putih nantinya dirubah catnya menjadi kuning lorek- lorek  putih. “Agar cepat proses pengecatan dikerjakan di depo TNI AU,” ujarnya.

KSAU juga mempertimbangkan untuk pengadaan mobil Esemka sebagai kendaraan dinas di lingkungan TNI AU. Tahapan pembelian 35 unit Esemka bakal disusul tahapan selanjutnya bila pengadaan pertama lancar.

“TNI AU cenderung memilih produk dalam negeri. Namun tetap menyesuaikan anggaran di TNI AU, yang fokus anggarannya digunakan untuk penyiapan pesawat terbang,” pungkasnya. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*