Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

5 Bus Rombongan Massa Mahasiswa Dari Semarang Ditahan di Polres Brebes

Rombongan mahasiswa dari Undip dan Unnes Semarang berjalan kaki berpindah menuju bus baru di depan Mapolres Brebes, Selasa (24/09) | Foto: celebestopnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BREBES – Sebanyak lima bus rombongan mahasiswa Mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip) Semarang dan Universitas Negeri Semarang (Unnes) yang hendak berangkat ke Jakarta Jakarta untuk ikut aksi di gedung DPR RI, ditahan di Polres Brebes sejak tadi malam, Senin (23/9).

Polisi mengatakan alasan mereka ditahan dan tidak bisa melanjytkan ke Jakarta karena surat perjalanan bus kurang lengkap.

Sebelumnya, para mahasiswa Undip berkumpul di SPBU Tembalang sejak Senin malam kemarin. Namun mereka baru bisa berangkat sekitar pukul 01.00 WIB.

Kepala Bidang Sosial Masyarakat dan lingkungan Hidup (Somaliah) BEM FEB Undip, Aditya Ramadhan, mengatakan sempat ada pencegahan halus dari kepolisian. “Pas lagi kumpul sempat dicegah tapi halus,” kata Aditya seperti dikutip dari detikcom, Selasa (24/9).

Tiga bus dari Undip berangkat kemudian bergabung 2 bus yang mengangkut mahasiswa Unnes. Namun sekitar pukul 03.00 WIB di tol Tegal mereka diarahkan keluar Pantura dan berhenti di Mapolres Brebes.

Baca juga: Setelah Jabar dan Jogja, Giliran Massa Mahasiswa di Semarang Turun Ke Jalan

“Ini kami sama Unnes ada 5 bus. Ini disuruh berhenti katanya ada surat dari PO yang belum lengkap. Sampai sekarang masih berhenti,” ujarnya.

Pihaknya saat ini berusaha untuk mencari bus pengganti dan masih menunggu. Ia menegaskan tujuannya langsung ke gedung DPR RI namun belum bisa memastikan pukul berapa sampai.

“Iya ini tujuan langsung ke DPR, untuk bergabung dengan teman-teman mahasiswa dari berbagai daerah di Indonesie yang menggelar aksi serupa,” tegasnya.

Ia menambahkan massa yang terkumpul tidak diundang personal, hanya saja memang ada undangan yang diedarkan online. Mereka yang berkumpul pun patungan untuk akomodasi. ”Kami iuran sendiri patungan per orang Rp100 ribu untuk yang berangkat ke Jakarta, dan dari teman-teman lainnya juga ada yang menyumbang untuk keperluan kami di sana,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*