fbpx Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Janji Tak Akan Beratkan Regulasi Startup

Senin, 19 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah berkomitmen untuk fokus mendorong ekosistem startup di Tanah Air, Untuk itu, dipastikan tidak akan menerapkan regulasi yang memberatkan startup di Indonesia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan Pemerintah tidak akan menerapkan regulasi yang ketat terhadap startup. Tetapi akan fokus untuk mendorong ekosistem melakukan menerapkan regulasi untuk memperhatikan bagi perlindungan bagi konsumen.

Menurutnya, apabila ada regulasi yang ketat dikhawatirkan justru membuat perkembangan startup terhambat. Pasalnya, perkembangan startup di Indonesia sangat cepat bila dibandingkan negara Asia Tenggara lainnya.

“Startup di Indonesia sangat berkembang, bahkan boleh dibilang mengalahkan negara Asia Tenggara lainnya, kalau ada aturan yang terlalu ketat bisa menghambat perkembangan bisnis itu sendiri,” katanya, dalam peluncuran Gerakan Nasional 1000 Startup Digital “Ignite The Nation 1000 Start up Digital Indonesia”  Minggu (18/8).

Acara tersebut menjadi ajang pertemuan ribuan perusahaan startup atau rintisan. Pertemuan ini digelar sebagai upaya pemerintah untuk mendorong tumbuhnya industri startup yang kini tengah booming di kalangan anak muda milenial.

Baca juga: Begini Syarat Startup Bisa Disebut Unicorn

Rudiantara menekankan lewat gerakan ini, pemerintah ingin mewadahi perusahaan startup yang kini telah ada untuk lebih berkembang. “Lewat gerakan ini kami ingin memantik lagi supaya perusahaan itu tidak hanya jadi startup tetapi juga jadi unicorn,” katanya.

Dalam acara ini, para pendiri dan pegiat ekosistem startup bakal mendapat mentoring dari sejumlah menteri seperti Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Thomas Lembong hingga Kepala Bekraf Triawan Munaf.

Selain mentoring dari menteri, adapula mentoring dari sejumlah perusahaan start up unicorn seperti CEO Bukapalak Achmad Zaky dan juga CEO Tokopedia William Tanuwijaya.

Rudiantara mengatakan gerakan ini telah dimulai sejak 2016. Saat ini lewat gerakan tersebut pemerintah telah mendorong sebanyak 200 perusahaan rintisan telah melalui fase ignition, inkubasi hingga mendapat suntikan modal. Sedangkan sisanya, sebanyak 800 perusahaan masih berada dalam masa inkubasi.

Rudiantara mengatakan lewat berbagai gerakan ini pemerintah juga ingin mendorong startup untuk bisa meningkatkan keberhasilan perusahaan menjadi unicorn. Adapun unicorn merupakan sebutan bagi perusahaan start up yang telah memiliki valuasi nilai usaha sebesar US$ 1 juta. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id