Luhut Ajak Santri Banyuwangi Kembangkan Startup

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANYUWANGI – Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengajak para santri pondok pesantren di Banyuwangi untuk mengembangkan perusahaan rintisan berbasis teknologi atau startup. Hal itu dilakukan untuk menghadapi revolusi industri 4.0.

Luhut menjelaskan saat ini perkembangan startup cukup signifikan dengan valuasi triliunan. Bahkan di Indonesia sudah ada empat startup unicorn dengan valuasi di atas Rp 4 triliunan.

“Kami ingin generasi muda pondok pesantren di Banyuwangi juga bisa ikut menjadi startup-startup baru. Dengan dasar keilmuan agama yang sudah kuat, dipadukan dengan kemampuan teknologi pasti akan menghasilkan sesuatu yag dahsyat,” kata Luhut, seperti yang dilansir dari detik.com, Jumat (12/4).

Namun untuk dapat mengembangkan startup, tambah Luhut, perlu dibekali dengan penguasaan teknologi terlebih dulu. Untuk bisa menguasai teknologi, kata Luhut, santri harus semangat untuk belajar. Pemerintah sendiri menyediakan berbagai beasiswa yang dimanfaatkan oleh santri untuk melanjutkan pendidikan. “Jangan menyerah, selama ada kemauan disitu ada jalan,” tambahnya.

Baca jugaMenteri Keamanan Dalam Negeri AS Mundur, Trump Lakukan Ini

Terkait Startup, Luhut memberi contoh Start Up Warung Pintar, yang ide awalnya sangat sederhana. Yaitu ingin mengembangkan warung rakyat dengan memanfaatkan teknologi modern yang menawarkan kemudahan, kecepatan. Hasilnya cukup sukses saat ini sudah ribuan warung rakyat yang berkolaborasi dengan Warung Pintar. Salah satunya juga berkembang di Banyuwangi.

Start Up Warung Pintar, yang ide awalnya sangat sederhana. Yaitu ingin mengembangkan warung rakyat dengan memanfaatkan teknologi modern yang menawarkan kemudahan, kecepatan. Hasilnya cukup sukses saat ini sudah ribuan warung rakyat yang berkolaborasi dengan Warung Pintar. Salah satunya juga berkembang di Banyuwangi.

“Apalagi, Banyuwangi sudah menjadi daerah yang maju. Bahkan daerah ini juga sangat melek teknologi bahkan berkolaborasi dengan beberapa perusahaan startup nasional, seperti Gojek dan Warung Pintar. Karenanya para santri juga harus punya motivasi untuk maju seperti daerahnya,” jelasnya.

Luhut menyampaikan ajakan tersebut saat mengunjungi para santri dan ulama di Pondok Pesantren Darussalam Blok Agung, Kecamatan Tegalsari dan Ponpes Mabadi’ul Ihsan, di Desa Karangdore, Kecamatan Tegalsari, Banyuwangi. Dalam kunjungan ke Banyuwangi, turut mendampingi Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas.

Terkait ajakan Luhut kepada para santri untuk mengembangkan startup, Bupati Abdullah Azwar Anas mengatakan, pemkab telah menggelar berbagai aktivitas untuk meningkatkan entrepreneurship di kalangan anak muda dan para santri.

“Pemkab Banyuwangi telah bekerja sama dengan BPPT dan BUMN guna menjalankan program pengembangan SDM kopi dan coklat di kalangan anak muda dan santri,” kata Abdullah Azwar Anas. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*