fbpx Press "Enter" to skip to content

Angkasa Pura Sebut YIA Berpotensi Terjadi Likuifaksi

Rabu, 7 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Direktur Teknik PT Angkasa Pura I Lukman F Laisa menyebutkan lokasi Yogyakarta International Airport (YIA) diketahui berpotensi terjadinya likuifaksi. Fakta temuan terkait potensi bencana mencairnya muka tanah tersebut setelah dilakukan langkah mitigasi potensi gempa dan tsunami.

Hal itu disampaikan Lukman saat menerima kunjungan kunjungan Komisi V DPR RI di kantor PP kompleks bandara YIA Kulonprogo, DIY.

Menurut Lukman, likuifaksi sangat dimungkinkan terjadi di lokasi pembangunan YIA. Hal itu disebabkan material di lokasi pembangunan memiliki tekstur pasir yang halus dan pasir lepas, serta muka air yang tinggi. Namun temuan itu menurut Lukman telah diantisipasi.

“Likuifaksi ini memang memungkinkan terjadi di sini, karena materialnya di sini adalah pasir yang halus, pasir lepas kemuadian ada muka air yang tinggi,” kata Lukman, seperti dikutip dari Solotrust.com, Rabu (7/8).

Pihak AP I  meyakini potensi likuifaksi ke depan tidak akan terjadi, ini karena hamparan pasir di lokasi bandara YIA telah dipadatkan lebih dulu dengan metode rekomendasi dari sejumlah pakar.

Metode yang digunakan adalah dengan melakukan dinamic compatcion, yaitu dengan menumbuk atau menjatuhkan beban berat besi 20 ton dari ketinggian 25 meter di semua area kontruksi sisi udara. Sementara itu untuk sisi darat pihaknya juga melakukan rapid impuls compaction di area kontruksi terminal.

“Ini kita atasi dengan dinamic compatcion jadi kita tumbuk dengan berat besi 20 ton kita lepas dari ketinggian.” Jelasnya.

Baca juga: YIA Bakal Dilengkapi Heliport dan Landasan Untuk Jet Pribadi

Dua metode tersebut dilakukan selain saran dari pakar likuifaksi juga didampingi regulator dari Kementrian Perhubungan.

Sebelumnya, Peneliti Tsunami Dr Widjo Kongko menyebut lahan yang digunakan untuk New Yogyakarta International Airport (NYIA) masuk ke dalam daftar 16 pembangunan bandara yang rawan tsunami. Menurutnya akan ada konsekuensi jika membangun pembangun di daerah rawan bencana dan dampaknya sangat besar.

“Saya akan menyampaikan secara saintik. Kulonprogo yang saat ini dibangun bandara, ada di deket bandara itu ditemukan dua setimen jarak bibir pantai ke permukaan bisa sampai 2 hingga 3 kilometer,” tururnya belum lama ini.

Menurutnya data saintik potensi tsunami di Kolonprogo bisa mencapai 8,5 magnitude. Namun jika secara logis bisa mencapai 9,9 magnitudu, sedangkan yang ditetapkan 8,8 magnitude. “Dari semua itu yang terburuknya bisa mencapai 9 magnitudo,” tambahnya.

Menurutnya sejak awal daerah yang berpotensi tsunami harus ada mitigasinya. “Waktu itu kira-kira diskusinya sudah 10 tahun yang lalu, tapi saya lihat dari media belum ada itu di sana. Walaupun belum mengurangi 100 persen paling tidak bisa meredupsi karena ada pembangunan di sana sehingga harusnya sabuk hijau itu dipercepat,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id