fbpx

Situasi Kondusif, Warga Ternate Kembali Ke Rumah

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TERNATE – Warga Ternate yang Senin dini hari, 8 Juli 2019, mengungsi akibat gempa magnitudo 7 berpotensi tsunami di daerah itu Minggu malam, akhirnya dapat kembali ke rumah masing-masing setelah kondusi relatif stabil dan peringatan dini tsunami dicabut.

Seorang warga Ternate, Lutfi, yang rumahnya berada di Soa-Sio, salah satu kelurahan di Pantai Ternate bersama warga pesisir lainnya yang mengungsi, sebenarnya sudah mengetahui sejam setelah gempa dan peringatan tsunami dari BMKG dicabut, akan tetapi mereka memutuskan kembali ke rumah pada Senin pagi agar tidak diliputi kekhawatiran pascabencana itu.

“Tadi malam sesaat setelah terjadi gempa yang terasa sangat kuat dan mendapat informasi bahwa berpotensi menimbulkan tsunami, saya dan seluruh anggota keluarga segera bergegas mengungsi ke daerah ketinggian di Kelurahan Tabahawa,” katanya, seperti dikutip Tempo.co.

Warga Ternate lainnya, Rusmin, mengaku setelah terjadinya gempa ia menyuruh anggota keluarganya untuk mengungsi ke daerah ketinggian, sedangkan dirinya tetap bertahan di rumah untuk mengantisipasi kemungkinan adanya pencurian yang biasa terjadi jika ada kepanikan masyarakat.

Warga Ternate tidak mengalami kesulitan mengungsi jika terjadi gempa dan berpotensi tsunami, karena daerah ketinggian di Ternate relatif dekat dari pesisir.

Selain itu, mereka sudah mendapat sosialisasi soal mitigasi bencana dari berbagai pihak mengenai langkah yang harus dilakukan jika terjadi gempa dan berpotensi tsunami.

Baca juga: Pemkab Boyolali dan Kabupaten Magelang Kerja Sama Sister Village Bencana Merapi

Dari Kantor Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Ternate diperoleh keterangan bahwa sejauh ini belum diperoleh laporan dari masyarakat, baik yang di Pulau Ternate maupun tiga pulau lainnya di Kota Ternate, mengenai adanya korban jiwa dan kerusakan fisik akibat gempa 7 SR itu.

Namun demikian, BPBD terus melakukan koordinasi dengan berbagai pihak, termasuk seluruh lurah di Kota Ternate, serta menurunkan tim ke berbagai wilayah untuk memastikan kondisi terakhir pascagempa.

Kepala BMKG Ternate Kustoro Hariyatmoko menyebutkan gempa  yang semula tercatat 7,1, kemudian dikoreksi menjadi 7,0 berpusat di Laut Maluku, tepatnya di 0,50 Lintang Utara dan 126,17 Bujur Timur atau 136 kilometer barat daya Ternate pada kedalaman 10 kilometer.

Gempa yang disebabkan pergeseran lempeng mayau itu dirasakan di sejumlah wilayah di Maluku Utara, seperti Ternate, Tidore Kepulauan, dan Halamhera Barat dengan kekuatan 4 MMI serta Halmahera Utara dan Kabupaten Pulau Morotai dengan kekuatan 3 MMI.

BMKG sempat mengeluarkan peringatan dini tsunami  setelah gempa tersebut dengan wilayah yang berpotensi terdampak adalah Malut dan Sulawesi Utara, namun sejam kemudian peringatan dini itu dicabut. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *