fbpx Press "Enter" to skip to content

BMKG Peringatkan Ancaman Ombak Setinggi 5 Meter di Pantai Selatan

Selasa, 11 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika atau BMKG Jogja memperingatkan masyarakat khususnya wisatawan untuk mewaspadai ancaman gelombang tinggi di Pantai Selatan. Gelompang tinggi diperkirakan mencapai 5 meter hingga beberapa hari ke depan.

Kepala Stasiun Klimatologi Mlati BMKG Yogyakarta, Reni Kraningtyas menuturkan perkiraan tinggi gelombang laut di perairan selatan Yogyakarta pada Senin sampai Minggu, 10 – 16 Juni 2019 berkisar 2,5 hingga 5 meter.

“Ada perbedaan tekanan udara di belahan bumi utara dan selatan yang cukup signifikan sehingga mengakibatkan kecepatan angin meningkat lalu memicu gelombang tinggi di perairan selatan Yogyakarta,” ujar Reni dalam keterangannya, Selasa (11/6).

Data BMKG mencatat, pada Senin 10 Juni 2019, tinggi gelombang perairan selatan Jogja berkisar 2,5 sampai 3 meter. Pada Selasa-Kamis (11-13/6) tinggi gelombang di perairan selatan Jogja diperkirakan mulai meningkat dari 3,5 sampai 5 meter.

Baca juga: Proyek Tol Solo-Jogja Bakal Dibikin Dua Paket, Jateng Dikerjakan Dulu

Sedangkan pada Jumat, 14 Juni 2019, tinggi gelombang di perairan pantai selatan Yogyakarta diprediksi masih di kisaran 3,5 sampai 4 meter. Dan Sabtu, 15 Juni 2019 sampai Minggu 16 Juni 2019 berkisar 2,5 hingga 3,5 meter. Dengan situasi itu, Reni menghimbau wisatawan tidak nekat mandi di tepi pantai. Adapun nelayan jangan melaut terlebih dahulu.

Komandan Search And Rescue atau SAR Pantai Parangtritis, Jogja, Ali Sutanto mengatakan hingga hari ini gelombang laut perairan laut selatan masih terpantau normal. Aktivitas nelayan di Pantai Depok dan Parangkusumo juga berjalan seperti biasa.

“Kami juga terus mengimbau wisatawan jangan bermain air sampai ke tengah dan nelayan untuk berhati-hati,” ujarnya.

Pengawasan di Pantai Parangtritis selama ini terpantau cukup ketat. Jika ada wisatawan yang ketahuan bermain air hingga hampir ke tengah laut, petugas SAR yang setiap saat berkeliling dengan sepeda motor langsung mengingatkan melalui pengeras suara. Dengan begitu, wisatawan kembali ke tepi pantai dan masuk dalam kawasan aman. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id