fbpx Press "Enter" to skip to content

Pengembangan Kawasan Heritage Stasiun Tugu Dimulai

Selasa, 16 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pembangunan proyek pengembangan kawasan terpadu Stasiun Tugu Jogja bakal dilakukan bulan ini hingga tiga tahun mendatang. Nilai investasi proyek diperkirakan mencapai Rp854 miliar, terdiri atas pengurusan perizinan, penunjukan konsultan sampai dengan konstruksi bangunan.

Direktur Human Capital & Pengembangan PT Hutama Karya (Persero) Putut Ariwibowo mengatakan selain infrastruktur, pengembangan itu juga termasuk persiapan pengelolaan bangunan yang akan dibangun.

“Target konstruksi [selesai] selama empat tahun yang terbagi kedalam tiga tahapan pembangunan,” katanya, seperti dikutip dari HarianJogja, Senin (15/7).

Menurut Putut, masterplan sudah disusun oleh HK, dengan mempertimbangkan masukan dari para pihak dan saat ini sedang dalam proses persetujuan para pihak.

Para pihak yang dimaksud Putut sesuai dengan Penandatanganan Kesepakatan Bersama antara Pemda DIY, Pemkot Jogja, Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat, PT Kereta Api Indonesia (Persero) dan PT Hutama Karya (Persero) terkait Pengembangan Stasiun Tugu sebagai Transit Oriented Development.

“Kerja sama proyek Transit Oriented Development [TOD] Stasiun Tugu ini sudah disepakati sejak 29 Oktober 2018 lalu,” katanya.

Sesuai visi perusahaan, kata Putut, HK berperan sebagai Pengembang (Developer) Kawasan Transit Oriented Development Stasiun Tugu. Pada bangunan yang memiliki nilai heritage khususnya bangunan Stasiun Utama Tugu Jogja tetap dipertahankan.

Baca juga: Desain Stasiun Tugu Tunggu Bakal Mengacu Rekomendasi UNESCO

“Kami pertahankan nilai heritage nya. Revitalisasi difokuskan pada peningkatan kapasitas stasiun untuk mendukung pelayanan jalur Kereta Bandara Yogyakarta International Airport [YIA],” jelasnya.

Selain itu, proyek TOD itu juga berupaya mengintegrasikan pengembangan kawasan Stasiun Tugu dengan Kawasan wisata di Malioboro.

“Dari gaya arsitektur bangunan, kami selaraskan dengan gaya arsitektur Stasiun Tugu yang sudah ada sehingga meskipun terdapat bangunan baru tetap tidak merubah atau mengurangi nilai-nilai heritage kawasan,” kata Putut.

Wali Kota Jogja Haryadi Suyuti mengatakan progres rencana pengembangan kawasan terpadu Stasiun Tugu sudah dilaporkan kepada Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X. Di kawasan tersebut nantinya akan dikembangkan sebagai kawasan terintegrasi di mana selain kereta bandara, di kawasan tersebut juga akan dibangun museum, kawasan hunian dan kompleks komersial.

“Total luas tanah yang akan dikembangkan 8.000 meter persegi atau 8 hektare. Adapun luas total bangunan di kawasan itu menjadi 135.000 meter persegi atau 13,5 hektare bangunannya. Ya antara 3-4 lantai,” katanya.

Lokasi pengembangan dilakukan di sisi Barat Stasiun Tugu atau sekitar 300 meter ke arah barat dan 150 meter dari teteg parkir stasiun ke sisi Utara. Lokasi yang dipilih merupakan kawasan pergudangan. “Total dana yang akan digunakan untuk penataan dan pengembangan kawasan tersebut kurang lebih Rp850an miliar. Komposisi pendanaan 30 persen PT KAI dan 70 persen PT Hutama Karya melalui kredit sindikasi,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id