Ngesti Pandawa

Boris Johnson Janji Tuntaskan Brexit Sebelum 31 Oktober Mendatang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LONDON – Boris Johnson, pemimpin baru Inggris yang telah berjanji untuk memimpin Inggris keluar dari Uni Eropa dengan atau tanpa kesepakatan dengan Halloween. Dia menggantikan Theresa May yang mengusndurkan diri pada Juni lalu.

Mengutip Reuters, Selasa (23/7), kemenangannya melambungkan Inggris menuju pertikaian Brexit dengan Uni Eropa dan menuju krisis konstitusional di dalam negeri, ketika anggota parlemen Inggris telah bersumpah untuk menjatuhkan pemerintah yang berusaha meninggalkan blok itu tanpa kesepakatan ‘perceraian’.

Dilaporkan juga, May meninggalkan kantor pada hari ini, Rabu (24/7) setelah pergi ke Istana Buckingham untuk menemui Ratu Elizabeth, yang akan secara resmi menunjuk Johnson sebelum ia memasuki Downing Street.

Dalam pidato kemenangannya, Johnson menyatakan akan menyelesaikan Brexit pada 31 Oktober dan akan mengambil keuntungan dari setiap peluang yang muncul dari perpisahan ini.

“Kami akan menyelesaikan Brexit pada 31 Oktober, dan kami akan mengambil keuntungan dari semua peluang yang akan membawa semangat baru ‘dapat melakukan’,” ujar Johnson usai terpilih jadi pemimpin Partai Konservatif dan akan menjadi Perdana Menteri Inggris.

Baca juga: Menghemat Pajak Orang Terkaya Di Inggris Tinggalkan Negaranya

Dia juga menyatakan omtimisme dan semangat baru untuk merealisasikan Brexit. Johnson mengatakan mantra kampanye kepemimpinannya adalah membebaskan Brexit, menyatukan negara dan mengalahkan (pemimpin oposisi Partai Buruh) Jeremy Corbyn – dan itulah yang akan dilakukannya.

“Seperti raksasa yang tertidur, kita akan bangkit dan menyingkirkan tali keraguan diri dan negatifitas,” terangnya.

Setengah jam usai pengumuman kemenangannya, Presiden AS Donald Trump telah mengirim tweet ucapan selamatnya dan menuliskan: “Dia akan hebat!”.

Kemenangan komprehensif untuk salah satu politisi Inggris yang paling flamboyan menempatkan pendukung Brexit yang bertanggung jawab atas pemerintah untuk pertama kalinya sejak Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa dalam referendum mengejutkan 2016. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*