fbpx

14 Kecamatan di Gunungkidul Krisis Air Bersih

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUNUNGKIDUL – Kemarau belum mencapai puncaknya, namun sebanyak 105.234 warga di 14 kecamatan di Gunungkidul mulai kekurangan air bersih. Dua bulan lebih hujan tak turun di wilayah ini, sehingga lahan persawahan juga terancam gagal panen.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul, Edy Basuki mengatakan saat ini belum memasuki puncak kemarau. Namun demikian ratusan ribu warga di 14 kecamatan mulai kekurangan air bersih.

“Kita sudah petakan dan terus memberikan bantuan air bersih melalui enam armada tangki yang kami miliki,” katanya, seperti dikutip dari Sindonews, belum lama ini

Dijelaskannya, untuk meng-cover kebutuhan air bersih anggaran sebesar Rp530 juta mulai digunakan untuk dropping air. Jika anggaran kurang, maka pihaknya akan menambah anggaran melalui APBD perubahan. “Mudah-mudahan anggaran cukup karena kita juga koordinasi dengan pihak ketiga,” katanya.

Dirinya berharap pihak-pihak yang menyalurkan bantuan untuk berkoordinasi dengan BPBD. Dengan demikian bantuan bisa merata dan tindak tumpang tindih. “Karena menurut perkiraan, puncak musim kemarau masih pada Agustus mendatang,” bebernya.

Salah satu warga Desa Karangawen, Kecamatan Girisubo Haryanto mengungkapkan, untuk mengurangi pengeluaran warga membeli air, masyarakat setempat memanfaatkan air telaga yang masih mengenang. Masyarakatnya menggunakan air telaga untuk kebutuhan mandor mencuci serta mencukupi kebutuhan ternak mereka.

Baca juga: Tak Ada Hujan, Petani di Sukoharjo Rugi Miliaran Rupiah

“Jadi warga pagi dan sore ke telaga untuk mandi, mencuci dan mengambil air untuk ternak,” ungkapnya.

Bahkan beberapa warga juga nekat mengambil air telaga untuk kebutuhan minum dan memasak. Biasanya air diendapkan di tandon air di rumah. “Sore mengambil air paginya baru digunakan setelah kotoran mengendap,” pungkasnya.

Sementara itu, Lembaga Kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT) beragam Masyarakat Relawan Indonesia (MRI) DIY terus membantu masyarakat memenuhi kebutuhan hidup di tengah kejadian bencana. Begitu juga dengan bencana kekeringan yang rutin melanda Gunungkidul setiap tahun.

Untuk tahun ini ACT menyiapkan 500 tangki air bersih untuk membantu masyarakat di Gunungkidul yang mengalami kekeringan. Bantuan tersebut di berikan secara gratis pada titik titik daerah yang dipadukan takan sangat rawan oleh tim assesment ACT MRI DIY.

“Kita akan berikan di beberapa titik di Gunungkidul seperti saat ini di Kecamatan Ngawen,” ungkap Humas ACT DIY Nasrudin.

Untuk melakukan pemetaan pihaknya juga bekerjasama dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul. Dari data yang diterima tercatat 14 kecamatan yang sudah mulai mengalami kekeringan. Akhirnya pihaknya melakukan pemilihan lokasi seperti yang dilakukannya Desa Jurang Jero, Kecamatan Ngawen. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *