fbpx Press "Enter" to skip to content

Tol Trans Jawa Terbukti Tekan Angka Kecelakaan Mudik Jalur Pantura

Senin, 10 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, LAMONGAN – Jumlah kecelakaan selama arus mudik dan balik Lebaran 2019 di jalur pantai utara (Pantura) Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, menurun dibanding tahun lalu. Hal ini karena berkurangnya arus kendaraan sejak pengoperasian Tol Trans Jawa tahun ini.

Kasatlantas Polres Lamongan AKP Argya Satria Bhawana di Lamongan, Minggu (9/6), mengatakan data kecelakaan lalu lintas (lakalantas) di Pantura Lamongan turun sekitar 71%, dari tujuh kecelakaan pada 2018 menjadi dua.

“Secara umum, arus mudik dan balik di jalur Pantura Lamongan relatif aman dan lancar, dengan kepadatan lalu lintas turun 68% dibanding momen yang sama tahun 2018,” katanya seperti dikutip dari Antara, Minggu (9/6).

Namun dibandingkan dengan hari biasa, jumlah kendaraan yang melintas khususnya roda empat dari arah Surabaya-Tuban naik 42%, sedangkan Tuban-Surabaya juga naik 63%.

Sementara itu, jumlah kendaraan roda dua dari arah Surabaya ke Tuban naik 34%, sebaliknya Tuban-Surabaya naik 42%.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera sebelumnya mengatakan secara umum di Jatim ada penurunan lakalantas sebesar 66% dibanding pada arus mudik tahun 2018, hal itu berdasarkan data dari hasil Operasi Ketupat Semeru Polda Jawa Timur.

Baca juga: Tol Trans Jawa Jadi Topik Tamu Lebaran Kedutaan Besar RI di Pyongyang

Pada 2018, kata dia, dalam kurun waktu yang sama, jumlah kecelakaan lalu lintas sebanyak 282 kasus, sementara pada 2019 jumlah kecelakaan lalu lintas sebanyak 97 kasus.

Barung menjelaskan jika dilihat dari jenis kendaraan bermotor, sepeda motor menjadi yang terbanyak terlibat kecelakaan lalu lintas pada periode tersebut.

“Setidaknya ada 123 kasus kecelakaan lalu lintas yang melibatkan sepeda motor pada periode tersebut. Jumlah tersebut menurun 66 persen dibanding tahun lalu yang mencapai 361 kasus,” tuturnya.

Sedangkan untuk mobil barang, pada 2019, ada 16 kasus kecelakaan yang melibatkan mobil barang. Jumlah itu menurun 65% dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 46 kasus.

Begitu pula kecelakaan yang melibatkan mobil penumpang, jumlah kasusnya menurun hingga 51%. Pada 2019, kasusnya mencapai 55 kasus, sementara tahun ini sebanyak 27 kasus.

Sedangkan kecelakaan lalu lintas yang melibatkan bus juga menurun 58% dibanding tahun sebelumnya, dengan 12 kasus kecelakaan pada 2018 dan tahun 2019 hanya lima kasus. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id