fbpx Press "Enter" to skip to content

Semarang dan Solo, Inspirasi 3 Dekade Karya Anne Avantie

Minggu, 23 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kota Semarang dan Solo begitu lekat dengan kehidupan desainer kondang Anne Avantie. Rancangan kebaya klasik dan kontemporernya yang anggun dengan potongan penuh seni, mewarnai 3 dekade perjalanan kariernya di dunia mode.

Tahun ini, tepat menandakan tiga dekade Anne Avantie berkarya sejak 1989. Selama itu pula, ragam koleksi kebaya dan kain Indonesia tercipta dari tangan dinginnya. Kendati demikian, perjalanan panjang ini juga dilalui dengan jatuh bangun dan menuai kontroversi.

Perempuan kelahiran 20 Mei 1965 ini tumbuh dan besar di lingkungan sarat budaya di Semarang, Jawa Tengah. Saat tamat SMP, Anne tak melanjutkan pendidikannya ke jenjang SMA. Alih-alih, Taman Budaya Sekarayu Sriwedari di Solo yang justru menarik perhatiannya.

Di tempat itulah, Anne kecil menumbuhkan minat dan belajar mengolah kain. Saat melihat penata kostum di Taman Budaya itu, Anne mulai bercita-cita untuk bisa menjadi perancang.

Dia mengawalinya dengan membuat kain yang dibutuhkan oleh para penari. Kala itu, Anne menyewakan satu set kostum panggung dengan harga Rp5 ribu saja. Dari situ, kemampuan dan kostum rancangan Anne mulai berkembang dan mendapatkan nama di Jawa Tengah.

Pada tahun 2000, Anne memberanikan diri datang ke Jakarta mengadu nasib. Ketika itu, dia bahkan harus memulai hidup dari kos-kosan.

Baca juga: Batik Jolawe, Gunakan Bekas Sampah untuk Pewarna

“Saya hijrah ke Jakarta sekitar 20 tahun yang lalu dan kemudian saya belajar berkompetisi dengan sehat dengan banyak orang,” kata Anne di Sleman City Hall, Jakarta belum lama ini seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Kegigihan dan ketekunan berkreasi membuat rancangan Anne mulai banyak digunakan nama-nama besar seperti selebriti dan pejabat.

“Kebaya buat saya bukan sebuah baju atau sepotong baju. Tapi, sebuah perubahan. Melalui kebaya hidup saya berubah dan juga mengubah hidup banyak orang. Ini bukan manuver bisnis tapi perjalanan inspirasi,” pungkas Anne.

Pada 2003, Anne dipercaya menjadi salah satu perancang untuk ajang Puteri Indonesia dan Miss Universe hingga saat ini.

Anne menjalin kedekatan dengan para puteri tersebut. Sosoknya yang mengayomi dan perhatian membuat Anne diberikan panggilan bunda.

“Malam final Puteri Indonesia 2019 saat berada di tiga besar, kondisinya tegang. Tiba-tiba bunda datang menaruh tangannya dan tangan saya di dada saya untuk mengajak tenang,” kata Puteri Indonesia Pariwisata 2019 Jesica Fitriana Martasari menenang awal mula kedekatannya dengan Anne.

Anne mengaku selalu melakukan hal itu kepada finalis Puteri Indonesia sejak 2004 lalu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id