COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Digagalkan, Sabu 8 Kg Senilai Rp 11 Miliar Siap Edar Jawa Tengah

8
Petugas Polrestabes Semarang memperlihatkan barang bukti sabu 8 Kg siap edar, Selasa (9/4) | Foto: istimewa/joss.co.id/Joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Polrestabes Semarang berhasil menggagalkan upaya peredaran narkoba jenis sabu seberat 8 Kg. Sabu yang dibawa Rudy Rachman (33) warga Gang Laut 01 No 2B, Kelurahan Teluk Tiram, Banjarmasin Barat, Banjarmasin, Provinsi Kalimantan Selatan ini diduga akan diedarkan ke sejumlah wilayah di Jawa Tengah.

“Dengan sabu jumlah 8 Kg, bisa mengindikasikan Semarang pasar potensial, mungkin juga Semarang sebagai transit, sebar ke berbagai wilayah di Jawa Tengah. Ini masih kami dalami,” kata Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Abioso Seno Aji di Mapolrestabes Semarang, Selasa (9/4).

Rudy diringkus di kamar apartemen Candiland, di kawasan Jalan Diponegoro, Semarang, Senin (8/4) dini hari, sekitar pukul 02.30 WIB. Sabu senilai sekitar Rp 11 miliar sudah dipecah dalam kemasan yang lebih kecil. “Sudah siap diedarkan tapi kami tangkap lebih dulu,” ujarnya.

Kepada penyidik, Rudy mengaku orang suruhan dari seseorang yang tak dikenalnya. “Pengakuan sementara hanya sebagai kurir, disuruh Mr X. Namun kami masih lakukan pengembangan pengakuan ini mengingat barang dengan jumlah besar janggal jika tidak kenal,” beber polisi melati tiga yang akrab disapa Abi ini.

Berawal dari informasi yang menyebutkan akan datangnya sabu dalam jumlah besar sekitar akhir Maret lalu. “Sekitar 15 hari ikuti, karena sebelumnya kami dapat masukan dari masyarakat tentang akan datangnya barang (sabu) dalam jumlah besar,” kata dia.

Baca juga: Polisi Gagalkan Peredaran Sabu Seberat 1,5 Kg

Abi, menjelaskan Rudy datang ke Semarang pada Minggu (31/3). Ia terbang dari Banjarmasin menggunakan pesawat Lion Air. Selanjutnya check in dan menginap di Candiland. Sempat diinstruksikan Mr X pergi ke Paragon Mall untuk beli tas ukuran besar. Juga ke Ace Hard Ware guna membeli sejumlah peralatan yang akan digunakan untuk membagi sabu dalam kemasan lebih kecil.

“Komunikasi dengan Mr X dan diminta untuk beli tas besar, beli di Paragon. Kemudian juga ke Ace Hard Ware beli peralatan seperti timbangan maupun plastik kemasan,” jelas dia.

Selang beberapa hari kemudian, Rudy kembali diminta Mr X datang ke kawasan Jalan Gajah Mada untuk mengambil sabu. Tas yang dibeli di Paragon diletakkan di pot tanaman yang terletak di jalan masuk arah lobby MG Suite. Rudy diinstruksikan menjauh sementara dan 13 menit kemudian ditelepon lagi guna mengambil tas yang telah terisi sabu 8 Kg.

Selanjutnya sabu dibawa ke kamar di Candiland dan dilakukan pengepakan dalam paket siap edar. Petugas meringkus Rudy usai balik dari wisata malam di Bandungan, Kabupaten Semarang. Di kamar tempatnya menginap didapati empat paket sabu kemasan teh dan satu kemasan plastik, masing-masing ukuran 1 Kg serta 30 paket sabu, berisi 100 gram sabu tiap paketnya.

Rudy mengaku sudah mendapat upah Rp 25 juta dari Mr X untuk mengambil dan mengedarkan sabu. “Tidak kenal, tidak pernah ketemu, awalnya kenal lewat WA (WhatsApp),” ujar dia. Ia mengaku belum sempat mendapat instruksi sabu akan dikirim ke mana atau siapa lantaran sudah keburu ditangkap petugas.

“Tidak tahu (barang) dari mana dan mau dikirim ke mana. Ini juga baru sekali,” aku dia.

Hingga saat ini Rudy masih menjalani proses penyidikan di Mapolrestabes Semarang. Ia disangka melanggar pasal 114 ayat 2 subsider pasal 112 ayat 2 UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Ancaman pidana maksimal hukuman mati. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*