Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Proyek Tol Solo-Jogja Dilelang Juli Mendatang

Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja bakal dilelang pada Juli mendatang. Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) saat ini telah membentuk panitia tender yang akan menyusun dokumen pelelangan investasi.

Kepala BPJT Danang Parikesit menyatakan proyek yang sebelumnya menuai perdebatan dan sempat ditentang oleh Gubernur DI Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X itu kini telah mendapatkan kesepakatan.

Danang mengatakan Sultan menyoroti soal pilihan trase. Gubernur Yogyakarta itu meminta trase yang paling sedikit membutuhkan pembebasan lahan dan paling memberi dampak ekonomi lokal yang positif.

“Harapan kami bulan Juli 2019 tender bisa dilaksanakan setelah dokumen pelelangan investasi telah selesai disusun. Bapak Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono juga sependapa ,” kata Danang, seperti dikutip Tempo.co.

Karena itu, lanjutnya saat ini Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR tengah melakukan finalisasi, termasuk usulan penetapan lokasi ke Gubernur Jawa Tengah dan DI Yogyakarta.

Baca juga: Proyek Tol Solo-Jogja Bakal Dibikin Dua Paket, Jateng Dikerjakan Dulu

Danang menyebut sejumlah proses yang mesti dilalui sebelum jalur bebas hambatan antara dua provinsi itu bisa mulai dibangun. Tahapan tersebut antara lain melaksanakan dan menentukan pemenang tender, mencari pendanaan, hingga melakukan pembebasan lahan.

Adapun pembangunan Tol Solo – Yogyakarta terdiri atas dua paket yakni Solo – Prambanan yang masuk dalam wilayah Jawa Tengah dan ruas Yogyakarta – Prambanan yang berada di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Sugiyartanto mengatakan bahwa setelah adanya diskusi, maka diputuskan pembangunan dilanjutkan kembali. “Update-nya semua sesuai rencana, tidak ada penolakan, kok,” ujarnya, Jumat, 21 Juni 2019.

Sugiyartanto menambahkan bahwa yang dimaksud oleh Gubernur DIY apabila pembangunan membawa manfaat bagi masyarakat,  maka silakan dilanjutkan. Begitu pula sebaliknya.

Sebagai informasi, Sultan menyampaikan akses ke bandara baru di Kulon Progo lebih baik berupa jalur biasa non-tol agar masyarakat sekitar bandara juga bisa merasakan manfaat ekonomi. Apabila YIA terintegrasi dengan tol, masyarakat Kulon Progo hanya dilalui pengguna bandara begitu saja. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*