fbpx Press "Enter" to skip to content

Mantan Menlu Inggris Unggul di Putaran Pertama Pemilihan Perdana Menteri

Jumat, 14 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, LONDON – Mantan Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson unggul di putaran pertama pemungutan suara untuk pemilihan perdana menteri Inggris, Kamis (13/6). Dirinya mengungguli 11 kandidat lainnya dengan perolehan suara 114 dari 313 suara.

Pemilihan perdana menteri Inggris dilakukan untuk mencari pengganti yang mundur karena gagal negosiasi Brexit pada 7 Juni lalu.

Dikutip dari AFP, bahwa Johnson berhasil meraup 114 dari 313 suara yang diperebutkan dalam pemungutan suara Partai Konservatif di Dewan Rendah parlemen pada Kamis (13/6) ini.

Dalam pemilihan putaran pertama ini, tiga dari sebelas kandidat PM Inggris terdepak dari kompetisi karena tak mencapai perolehan suara minimal, yaitu Mark Harper, Esther McVey, dan Andrea Leadsom.

“Tentu kami senang dengan hasil ini, tapi masih ada jalan panjang untuk memenangi pertarungan ini. Anda harus mempertahankan perolehan suara itu pada putaran selanjutnya. Itu tantangannya,” ujar juru bicara Johnson.

Baca juga: Buntut Perselisihan AS-China, Inggris dan Jepang Tunda Peluncuran Produk Huawei

Dia menuturkan jika gabungan perolehan suara para rival Johnson berhasil mencapai 150 dalam putaran selanjutnya, mantan menteri luar negeri itu harus mengikuti tahapan selanjutnya.

Dua kandidat dengan suara terbanyak akan masuk ke putaran final untuk memperebutkan 160 ribu suara dari para anggota Partai Konservatif di seluruh negeri.

Pemenangnya dipastikan akan menjadi pemimpin partai yang secara otomatis membawanya ke kursi perdana menteri Inggris.

Setelah menjabat, PM terpilih harus langsung berhadapan dengan proses negosiasi Inggris keluar dari Uni Eropa atau Brexit yang harus rampung pada 31 Oktober mendatang.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt, menyebut Uni Eropa bersedia menegosiasikan kembali proses negaranya keluar dari blok tersebut atau Brexit dengan perdana menteri baru.

“Saya benar-benar yakin jika Inggris bisa mengambil pendekatan yang tepat soal ini (Brexit), Uni Eropa akan bersedia untuk bernegosiasi terkait paket,” ujarnya belum lama ini.

Hunt merupakan salah satu kandidat kuat pengganti Theresa May sebagai perdana menteri yang resmi mundur pada 7 Juni lalu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id