fbpx Press "Enter" to skip to content

Berbahaya, Kalau Lihat Ubur-Ubur di Pantai Jogja Jangan Dipegang

Selasa, 4 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pihak Search and Rescue (SAR) Wilayah Gunungkidul melaporkan puluhan wisatawan di pantai Gunungkidul dan Bantul tersengat ubur-ubur. Seperti diketahui, binatang laut yang memiliki sengat beracun itu mulai bermunculan di pantai Jogja tiap bulan Juni.

Sekretaris SAR Satlinmas Korwil II Gunungkidul Surisdiyanto mengatakan setidaknya ada 25 orang tersengat pantai Kukup, Pantai Sepanjang 4 orang, dan Pantai Drini 6 orang. “Untuk Gunungkidul ada tiga pantai yang hari ini ubur-ubur mendarat dan menyengat wisatawan. Total ada 35 orang,” katanya, seperti dikutip dari Kompas.com.

Dia menambahkan, sebagian besar korban merupakan anak-anak. Jika tersengat ubur-ubur akan terasa perih, gatal dan panas dan terkadang membuat sesak nafas karena menahan sakit. “Wisatawan sudah sering diingatkan untuk waspada terhadap serangan ubur-ubur atau impes ini. Namun, karena memang warnanya transparan dan biru menyebabkan orang tidak mengetahui bahaya,” ujarnya.

Sementara itu, SAR Satlinmas Korwil II Gunungkidul Marjono menambahkan, hasil pemantauan di laut, hewan ini sudah mulai terlihat dan berpotensi ke pinggir. Hal ini terjadi karena kondisi di laut dingin sehingga ubur-ubur mencari tempat yang hangat di kawasan pantai.

Baca juga: Mau Libur Lebaran di Jogja, Ini Lokasi Parkir Yang Disiapkan

Bentuk ubur-ubur ini bisa menarik perhatian, khususnya anak-anak karena memiliki bentuk dan warna yang unik. Bentuk warna menarik ini seringkali membuat pengunjung ingi menyentuh hewan ini. ” Kami menyediakan cairan amoniak dan asam cuka sebagai penawar racun dari sengatan ubur-ubur,” ucapnya.

Di pantai Parangtritis setidaknya ada  50 wisatawan tersengat ubur-ubur. Koordinator SAR Satlinmas Wilayah III Bantul Ali Joko Sutanto menyampaikan, untuk hari ini (Senin, 3/6) ini sampai petang, ada 50 orang tersengat  ubur-ubur di kawasan Pantai Parangtritis. Sebagian besar anak-anak-anak. Tidak ada korban yang sampai dilarikan ke rumah sakit.

Pihaknya belum bisa memperkirakan secara pasti ubur-ubur tersebut berada di Pantai Parangtritis. Untuk mengantisipasi sengatan pihaknya terus melakukan patroli sambil memberi imbauan kepada wisatawan akan bahaya ubur-ubur. “Kalau melihat ubur-ubur jangan dipegang, apalagi untuk mainan,” ucapnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id