COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

The Mercy’s, Pengusung Sweet Sound dari Medan

The Mercy's | Foto; google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Tahun 1970-an, ada dua grup band yang memainkan sweet sound atau musik pop dengan lirik lagu bertema cinta, yaitu Panjaitan Bersaudara (Panbers) dan The Mercy’s. The Mercy’s sendiri adalah grup band yang beranggotakan: Reynold Panggabean (drum), Rinto Harahap (bas/vokal), Erwin Harahap (gitar), Iskandar (kibor/vokal), Rizal Arsyad (gitar/vokal). Grup ini didirikan di Medan, Sumatera Utara, tahun 1969.

Awalnya, The Mercy’s memainkan lagu-lagu manca seperti halnya band-band lainnya saat itu. Lagu-lagu milik The Beatles, BeeGees, The Hollies, CCR, dan The Monkeys menjadi bekal mereka tampil di atas panggung lokal saat itu. Selain itu juga membawakan lagu milik Koes Plus, “Telaga Sunyi” yang saat itu sudah lebih dulu populer.

Nama The Mercy’s sendiri diadopsi dari kegemaran para personelnya menumpang mobil merek mercy. Namun dalam bahasa Perancis, Mercy bisa diartikan sebagai ungkapan maaf atau terima kasih.

Dalam perjalanan kariernya, pada tahun 1970, The Mercy’s pernah diminta tampil di Malaysia. Akan tetapi Iskandar lebih mengutamakan kuliahnya di bidang kedokteran, sehingga tak dapat ikut rombongan The Mercy’s ke negeri jiran. Posisinya lalu diisi oleh Charles Hutagalung sebagai pemain kibor dan juga vokalis utama selain Rinto Harahap.

Masuknya Charles ke dalam tubuh The Mercy’s, jelas merupakan sebuah keberuntungan. Pasalnya, Charles selain jago menyanyi dan memainkan kibor, juga jago menulis lagu. Tak kalah kemampuannya dengan Rinto Harahap. Vokal Charles yang cenderung melengking tinggi, justru menjadi ciri khas pada gaya musik dan lagu The Mercy’s. Sementara karakter vokal Rinto cenderung halus.

Pergantian formasi, kembali terjadi di The Mercy’s. Kali ini Rizal memilih mundur dan posisinya digantikan oleh Albert Sumlang yang bertugas memainkan saxophone. Formasi inilah yang kemudian lebih dikenal dan merekam album-albumnya dari tahun 1972. Terutama setelah The Mercy’s hijrah ke Jakarta dan kemudian dikontrak label rekaman Remaco dan Purnama.

Baca juga: Chaseiro, Kelompok Vokal dan Musik yang Lahir dari Universitas Indonesia

Deretan lagu-lagu hits dari The Mercy’s pun mereka hasilkan. Seperti: “Kisah Seorang Pramuria”, “Usah Kau Harap”, “Hidupku Sunyi”, sampai lagu kalem berlirik bahasa Inggris, “Love”. Jika diamati, gaya musikalitas The Mercy’s, seperti terpengaruh gaya musikalitas band pop rock asal Inggris, Procol Harum. Simak permainan organ Farfisa dari Charles Hutagalung yang terdengar mirip permainannya dengan Matthew Fisher di Procol Harum. Termasuk lengkingan vokal Charles yang tak ubahnya lengkingan vokal Garry Brooker, juga di Procol Harum.

Simak saja lagu “Kisah Seorang Pramuria” yang musiknya sepintas terpengaruh musik lagu “A Whiter Shade of Pale”nya Procol Harum, atau “Love” terimbas gaya musik pada lagu “Hamburg” nya Procol Harum.

Lagi-lagi di tubuh The Mercy’s terjadi pergantian formasi. Charles secara tiba-tiba memilih mundur dan mendirikan grup Gentle & Genial (G & G) di tahun 1975. The Mercy’s pun sempat limbung. Namun tak lama kemudian atas usul Reynold Panggabean yang gemar bergaul dengan musisi lain, termasuk salah satunya God Bless, mengusulkan nama Yockie Suryoprayogo sebagai pengganti Charles. Yockie hanya sebagai additional player di The Mercy’s sejak tahun 1977, lantaran saat itu Yockie sibuk menangani musik untuk Lomba Cipta Lagu Remaja Prambors dan mendukung album Jurang Pemisah, Contra Punk, hingga Badai Pasti Berlalu.

Keberadaan Yockie di The Mercy’s tak berlangsung lama, setelah Charles bergabung lagi di The Mercy’s. Setelah The Mercy’s tak aktif, para personelnya memilih bersolo karier di era 1980-an. Charles merilis sejumlah solo albumnya yang memainkan musik pop, pop melayu, dan pop jazz. Rinto menjadi komposer dan pencari bakat untuk lagu-lagu karyanya yang sweet pop. Rinto bisa dikatakan cukup sukses mengangkat nama Betaria Sonata, Iis Sugianto, Christine Panjaitan, Rita Butar Butar ke tataran musik pop manis yang belakangan disebut pop cengeng.

Sedangkan Reynold, bersama istrinya yang pendangdut Camelia Malik, mengibarkan grup dangdut fusion, Tarantula. Mereka berdua sukses menerbitkan hits “Colak Colek”, “Ceplas Ceplos”,”Gengsi Dong”, sampai “Taktik” di belantara musik dangdut fusion di era 1980-an. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*