COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Siap-siap, Penunggak Pajak di Atas Rp 100 Juta Bisa Kena Cekal

penunggak pajak
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Belasan penunggak pajak yang belum memenuhi kewajiban perpajakannya, akan dicekal oleh Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (Kanwil DJP) Jawa Tengah II. Mereka yang terkena sangsi tersebut tunggakkannya mencapai di atas Rp 100 juta.

“Wajib pajak yang terkena sanksi pencekalan ini memiliki tunggakan yang cukup besar, yaitu di atas Rp100 juta,” kata Kepala Kanwil DJP Jateng II, Rida Handanu di Solo, seperti yang dilansir dari Antara, Sabtu (25/5).

Rida menambahkan, pada saat ini, jumlah penunggak pajak di wilayah kerja Kanwil DJP Jateng II cukup besar. Yaitu sebanyak 187.422 wajib pajak dengan total tunggakannya mencapai Rp 798,3 miliar.

Secara rincian, dikatakannya, untuk jumlah wajib pajak badan sebanyak 16.523 badan dengan total tunggakannya mencapai Rp 589,2 miliar. Sedangkan untuk tunggakan wajib pajak orang pribadi sebesar Rp 209,1 miliar dengan jumlah WP sebanyak 170.899 orang.

Sesuai dengan aturan Kantor Pajak, dikatakannya, ada serangkaian prosedur yang harus dilakukan terkait pencekalan atau mencegah WP untuk bepergian ke luar negeri.

“Salah satunya, Kantor Pajak mengajukan pengusulan kepada Kementerian Keuangan untuk melakukan pencegahan,” terangnya.

Baca juga: Lek Paijo, Aplikasi Permudah Bayar Pajak

Ia mengatakan, setelah muncul surat persetujuan dari Kementerian Keuangan, selanjutnya Kantor Pajak melakukan koordinasi dengan Kantor Imigrasi.

Terkait penerapan sangsi cekal bagi penunggak pajak, pernah disampaikan Wakil Presiden, Jusuf Kalla (JK) tahun 2014. Saat itu JK membuka wacana pencekalan penunggak pajak seperti halnya koruptor.

Sementara itu, meski piutang pajaknya masih cukup besar, hingga saat ini kinerja Kanwil DJP Jateng II cukup baik.

Dikatakannya, hingga 23 Mei realisasi pajak di Kanwil DJP Jateng II mencapai 30,25 persen atau Rp 4,23 triliun dari target Rp13,8 triliun.

“Dengan capaian ini artinya ada pertumbuhan sebesar 10 persen. Memang tahun ini penerimaan cukup baik seiring dengan banyaknya proyek baru sehingga pembayaran pajak terdongkrak,” katanya.

“Capaian penerimaan tertinggi dibukukan oleh KPP Pratama Cilacap sebesar 42,11 persen diikuti KPP Pratama Boyolali dengan 42,02 persen,” pungkasnya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*