fbpx

Pemkot Semarang Bakal Buka ATM Beras di 5 Masjid

 data-srcset
Walikota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: twitter
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemkot Semarang pada tahun ini akan mulai mengimplementasikan keberadaan ATM Beras sebagai upaya penyaluran bantuan kepada warga tidak mampu. Program ini sudah pernah diperkenalkan pada tahun lalu di Masjid Agung Baiturrahman Semarang.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan dalam upaya pengembangan inovasi dalam segala lini, Pemerintah Kota Semarang terus mendukung banyak terobosan baru yang dapat mempermudah berbagai urusan masyarakat. Salah satunya, ATM Beras.

Pada tahun ini, ATM Beras mulai digunakan oleh Pemerintah Kota Semarang, yang ditandani dengan penggunaan pertama oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi usai sholat dzuhur berjamaah di Masjid Al-Amin Kel Mugassari, Semarang Selatan, Selasa (7/5).

ATM beras tersebut merupakan program Dinas Ketahanan Pangan Kota Semarang dengan menempatkan mesin ATM namun berisi beras di sejumlah masjid Kota Semarang.

“Rencana kita menaruh di 5 masjid Kota Semarang. Salah satunya masjid Al Iman ini. Fungsi ATM Beras ini mengakomodir warga yang tidak mampu yang belum terdata Jamkesmas,” ungkap Hendi, sapaan akrabnya.

Selain di Masjid Al Iman Mugassari, ATM Beras juga akan ditempatkan di Masjid Al-Ikhlas Kelurahan Palebon, Masjid Al Huda Kelurahan Mangkang Kulon, Masjid Baitul Makmur Kelurahan Kuningan, Masjid Al Huda Kelurahan Tandang. Satu mesin ATM akan mendapat alokasi 1 ton beras setiap bulan dari Dinas Ketahanan Pangan, alokasi tersebut dapat dipergunakan untuk membantu 100 orang.

“ATM ini akan diberikan kepada masyarakat yang memang membutuhkan, dan dia bisa menarik beras itu tiap minggu, sekali menarik 2,5 kg atau 3 liter. Sehingga per bulan warga penerima mendapatkan alokasi 10 kg,” jelas Hendi.

Baca juga: Layanan Kesehatan Seperti Mesin ATM Digagas Untuk Semarang

Ia juga berharap dengan adanya ATM ini penyaluran beras menjadi lebih praktis, lebih efisien dan masyarakat yang ada di sekitar masjid bisa lebih terbantu.

Menurut Hendi, program ini merupakan stimulan agar warga dan dermawan di sekitar masjid dapat mewujudkan Konsep Bergerak Bersama yang digagasnya. Karena alokasi beras dari Dinas Ketahanan Pangan hingga Desember 2019, selanjutnya demi keberlanjutan program diperlukan peran bersama dari masyarakat dan dewan masjid.

“Tahun 2020 mudah-mudahan masih bisa jalan tapi berasnya sudah bukan dari pemerintah kota Semarang, ini konsep bergerak bersama yang coba kita tawarkan kepada masyarakat,” pesan Hendi.

Senada diungkapkan oleh Kepada Dinas Ketahanan Pangan Kota Semarang, Sapto Adi Sugihartono. Menurutnya bantuan beras ini sifatnya stimulan dan merupakan program yang digagas bersama dengan Dewan Masjid Kota Semarang.

Nantinya, lanjutnya diupayakan dengan mencari dan menghimpun bantuan dari para dermawan di sekitar masjid tempat ATM berada.

“Tentu dengan cara demikian, melalui ATM Beras ini penerima manfaat akan semakin bertambah banyak,” ungkap Sapto. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *