Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Konsumsi Gas Bumi Naik Sebesar 28.000 Meter Kubik

Ilustrasi | Foto: twitter @Gas_Negara
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Suplai gas bumi bagi pelanggan industri dan rumah dipastikan oleh PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) akan mengalir seperti biasa. Sedangkan konsumsi gas bumi bagi rumah tangga menjelang lebaran tahun ini mengalami kenaikkan sebesar 28.000 meter kubik.

Sales Area Head PGN Semarang Heri Frastiono di Semarang, menyebutkan pada hari biasa gas PGN untuk sektor industri dan rumah tangga di wilayah Semarang dikonsumsi sekitar 220.000-250.000 meter kubik per bulan, sementara pemakaian rata-rata untuk sektor rumah tangga di tahun 2019 sebesar 22.000 meter kubik per bulan, yang mengalami kenaikan menjacdi 28.000 meter kubik (37 persen) apabila dibandingkan dengan tahun 2018.

“Pasokan kami untuk memenuhi kenaikan pemakaian gas bumi bagi pelanggan rumah tangga sebesar 28.000 meter kubik pada bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri masih mencukupi,” kata Heri, seperti yang dilansir dari Antara, Kamis (30/5).

Heri menambahkan selama ini pasokan gas bumi dalam bentuk CNG yang tersedia di Stasiun Penurun Tekanan (Pressure Reducing Station/ PRS) Tambak Aji berada di atas angka konsumsi gas rumah tangga. Bahkan kenaikan konsumsi gas bumi masih dalam cakupan volume gas yang tersedia.

Baca juga: Persediaan Gas Melon di Boyolali Aman Hingga Lebaran

PGN, kata Heri, telah menyiapkan pasokan gas bumi bagi pelanggan industri dan rumah tangga selama bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1440 H, dan personelnya siap berjaga agar pelanggan industri dapat meningkatkan produksinya dan masyarakat dapat merayakan bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri dengan dukungan Energi Baik PGN.

Terkait pengendalian keamanan dan layanan, PGN memastikan tidak mengalami penurunan. Sebab PGN tetap menyiagakan petugas lapangan yang memantau dan menjamin ketersediaan gas.

Sekretaris Perusahaan PGN, Rachmat Hutama menambahkan, dari analisa internal, penggunaan gas akan menurun dari segmen industri dan komersial dengan tingkat penurunan mencapai 10-25 persen.

“Sedangkan untuk konsumen rumah tangga, terbilang normal. Layanan gas selama libur Lebaran tetap berjalan sedia kala. Bahkan, pengoperasian 12 SPBG dan empat MRU tetap berjalan normal,” katanya

PGN juga menjalankan skema pemantauan dan pengendalian nonstop selama libur Lebaran melalui Posko ESDM yang dilaksanakan mulai 21 Mei hingga 19 Juni 2019. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*