COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Sekarang Saat Terbaik Kunjungi Taman Bunga Tulip Keukenhof

Taman Keukenhof
Taman Keukenhof di Belanda | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BELANDA – Belanda memang terkenal akan bunga tulipnya. Karena itu Taman Keukenhof di Belanda merupakan destinasi wisata yang banyak dikunjungi pelancong meski hanya bukan satu tahun sekali.

Membentang di Lisse, kawasan penghasil bunga yang terletak di antara kota Hillegom dan Leisse, Belanda, taman bunga Keukenhof menyuguhkan pesona khas Negeri Kincir Angin dengan kelindan bunga tulipnya nan memesona.

Dirilis Suara.com, para pengunjung bisa menyimak pesona bunga tulip puspa warna dengan beragam kontur nan menakjubkan di taman bunga tulip ini.

Terdapat sekitar 800 varietas tulip di atas lahan seluas 32 hektare, dari warna kuning, merah, biru, pink, oranye, putih hingga ungu, menawarkan kelindan warna nan melegakan hati.

Meski demikian taman indah ini hanya dibuka sekali dalam setahun, tatkala bunga tulip mencapai musim mekar terbaiknya pada medio Maret hingga April.

Nama bunga tulip sendiri berasal dari kata ”turban” atau ”tulba.” Turban sendiri merupakan sebuah kain lilit yang biasanya dikenakan di kepala. Dulunya bunga tulip ini hanya terdiri dari dua warna, yaitu kuning dan merah. Seiring berjalannya waktu, banyak yang melakukan persilangan pada bunga tulip.

Baca juga: Senja di Taman Bendung Tirtonadi Solo Serasa di Eropa

Usut punya usut, bunga tulip ini ternyata bukan berasal dari Belanda. Dulu bunga tulip hanyalah bunga liar yang tumbuh di pegunungan di negara-negara Asia Tengah seperti Kazakhstan.

Hingga kekaisaran Ottoman terpikat dengan keindahan bunga tulip dan mulai membudidayakannya pada sekitar tahun 1000 dan perlahan tulip naik tahta dari bunga liar menjadi bunga kerajaan yang akhirnya menjadi bunga nasional negara Turki.

Varian bunga dengan nama latin tulipa ini kini sudah ada sekitar 3000 jenis dengan berbagai metode pengembangan dan Belanda mengklaim memiliki jenis bunga tulip terbaik.

Nama bunga tulip sendiri berasal dari bahasa Turki, ‘turban’ yang adalah penutup kepala yang dipakai para lelaki Turki di zaman kekaisaran Ottoman. Kata itu diambil karena bentuk bunga tulip yang belum mekar sempurna mirip dengan turbannya lelaki Turki.

Orang Turki sendiri menyebut bunga tulip dengan ‘lale’ yang artinya lili. Lalu bagaimana Belanda bisa menjadi negara yang identik dengan bunga tulip?

Bunga tulip mulai dikenal di Belanda sekitar tahun 1594. Oghier Ghislain de Busbecq, duta besar Konstantinopel memberikan hadiah bibit bunga tulip kepada ahli botani Belanda, Carolus Clusius. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*