fbpx

RSUD Jebres Bakal Dibangun Di Lahan Bong Mojo, Tanggapan Netizen Bikin Merinding

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Solo berencana membangun Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) di lahan pema Pemerintah Kota Solo berencana membangun Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) di lahan pemakaman Tionghoa atau biasa disebut Bong Mojo, Kampung Mimpitan Jebres. Rencananya ratusan makam seluas 5.000 meter persegi itu bakal direlokasi.

Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkim KP) Kota Solo, Heru Sunardi mengatakan, hari ini, Selasa (2/4) pihaknya akan membahas rencana tersebut dengan sejumlah komunitas Tionghoa, seperti Perkumpulan Masyarakat Solo (PMS) dan tokoh masyarakat setempat.

Keterlibatan mereka, lanjutnya terkait dengan informasi kepada ahli waris tentang relokasi makam di Bong Mojo.

“Selasa (2/4) kami mengundang PMS dan Rumah Duka Tiong Thing agar mereka bisa menyampaikan informasi pemindahan. Kamis (4/4) giliran tokoh masyarakat. Pertemuan ini untuk pendataan makam yang belum dipindah,” katanya, seperti dikutip dari Solopos, belum lama ini.

Setelah pertemuan, papan pengumuman imbauan pemindahan makam akan dipajang di lingkungan permakaman. Pada papan tersebut juga tercantum nomor telepon petugas yang bisa dihubungi untuk membantu proses pemindahan.

Baca juga: Kejar Deadline, KPU Solo Tambah Personel Sortir dan Lipat Surat Suara

“Ahli warisnya nanti mungkin bisa menghubungi petugas saat ziarah. Kebetulan saya belum pegang data jumlah makam yang belum dipindah. Lahan permakaman itu sudah ditutup belasan tahun lalu sehingga yang ada sekarang adalah makam lama,” papar Heru.

Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan rencananya RSUD Jebres akan dibangun tahun depan dengan estimasi anggaran sebesar Rp200 miliar. Rumah sakit ini rencananya akan memiliki kapasitas 200 tempat tidur.

“Kami ingin Pemkot punya rumah sakit yang representatif. RSUD Ngipang sekarang sudah mandiri, bahkan memberi pemasukan untuk Pemkot, kemudian RSUD Semanggi sebentar lagi beroperasi. Kalau masing-masing rumah sakit ada 200 bed kan misal Solo punya empat, bisa 800 bed,” papar Rudy.

Rencana pembangunan rumah sakit di lahan bekas pemakaman itu pun menjadi buah bibir di kalangan netizen. Sejumlah warganet menilai pembangunan RS tersebut kurang tepat karena menempati lahan bekas pemakaman yang menimbulkan kesan horor.

Komentar netizen disampaikan lewat akun Instagram @iks_infokaresidenansolo, Senin (1/4) yang membagikan berita pembangunan RSUD Solo itu mendapat tanggapan dari warganet. Netizen berasumsi RS itu bakal sepi karena sarat dengan kesan mistis.

“Calon rumah sakit horor, wkwkwk,” tulis @supersulis. “Auto-sepi rumah sakitnya. Atuto-bau-bau mistis. Bangkrut iya tuh RS,” sambung @kikik_wapeout33. “Setelah dibangun, cocok untuk acara Dunia Lain, Dua Dunia, Mr. Tukul Jalan-Jalan,” imbuh @sastrosaestu.

“Apa enggak ada lahan lain? RS aja udah horor. Apalagi bekas tanah kuburan, auto-makin horor,” tambah @nanna.san menanggapi. “Ngeri juga ya kalau opname di RS bekas kuburan” lanjut @ayahna_abdan.

Sementara itu, beberapa netizen lain merasa prihatin dengan rencana penggusuran makam tersebut. Mereka mempertanyakan apakah tidak ada lahan lain untuk membangun RS selain di bekas pemakaman Bong Mojo tersebut.

“Sudah bersemayam damai, diusik. Kenapa mesti makam digusur,” tulis @nn.liia menyayangkan.

“Enggak ada lahan lain ya. Sudah meninggal saja masih digusur-gusur,” imbuh @ariefsambudi. “Orang meninggal aja masih belum tenang. Digusur untuk proyek,” imbuh @marsono_378. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *