fbpx Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Gelontorkan Rp1,98 Triliun Untuk Muluskan Jalur Pansela

Kamis, 25 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah tengah fokus penyelesaian Jalur Pantai Selatan (Pansela) di wilayah Jawa Tengah dan Jogja. Targetnya pada 2021, Jalur Pansela Jateng (10,65 kilometer) dan Pansela wilayah Jogja (17,66 kilometer) mulus.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan peningkatan kualitas Jalur Pansela Pulau Jawa terus dilakukan pemerintah guna menunjang konektivitas masyarakat.

Dia menambahkan panjang jalur pansela sendiri diketahui mencapai 1.405 kilometer, yang terbentang mulai dari Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta hingga Jawa Timur.

“Targetnya, dalam dua tahun ke depan 10,65 kilometer jalur pansela di Jawa Tegah dan 17,66 kilometer di Yogyakarta mulus tertangani,” katanya, belum lama ini.

Dia menuturkan kebutuhan anggaran untuk menangani proyek ini mencapai Rp 1,98 triliun. Rinciannya, Rp 1,1 triliun untuk Jawa Tengah yang meliputi perbaikan untuk wilayah Tambakreja-Bantarsari dan Jladri-Tambakmulyo.

Sementara, perbaikan di Yogyakarta akan menelan anggaran Rp 885 miliar yang meliputi wilayah Jembatan Kretek 2, Legundi-Kanigoro-Planjan, dan Jeruk Wudel-Baran-Duwet.

Baca juga: Bupati Ponorogo Minta Warganya Turut Pelihara Jalan 

Basuki menuturkan sejumlah kontrak baru telah dibuat untuk peningkatan kualitas jalan di wilayah ini.  “Kontrak-kontrak baru sudah ada, jadi kalau Jawa (Tengah), Jogja, sudah habis dengan kontrak ini. Di Jawa Tengah juga tinggal Jembatan Kretek,” jelasnya.

Seperti diketahui, panjang jalur pansela di kedua wilayah ini mencapai 328,02 kilometer, 211,95 kilometer di antaranya melintasi wilayah Jawa Tengah dan 116,07 kilometer melintasi wilayah Yogyakarta.

“Hampir sebagian besar jalur ini telah tertangani. Sampai dengan 2018, tercatat 151,23 kilometer jalur di Jawa Tengah telah ditingkatkan kualitasnya,” tuturnya.

Sementara di Jogja, yang telah ditangani mencapai 67,63 kilometer. Adapun wilayah yang belum tertangani meliput kawasan Slarang-Ayah/Bodo dan Ayah/Bodo-Jladri di Jawa Tengah. Sementara di  Jogja yaitu wilayah Kretek-Girijati, Planjan-Baron-Tepus, dan Tepus-Jeruk Wudel.

“Tidak semuanya akan terkontrak tahun ini. Dari yang 212 kilometer yang terkontrak tahun ini ada empat paket. Jadi berkurang lagi,” cetus Basuki.

Dengan penanganan tersebut, diharapkan pada 2021 jalan di Jawa Tengah yang telah tertangani telah mencapai 76,38%atau sekitar 161,88 kilometer. Sementara di Jogja telah mencapai 73,48% atau sekitar 85,29 kilometer. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id