fbpx

Kerusakan Akibat Terjangan Puting Beliung Didata

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BATANG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Batang melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Pemerintah Desa saat ini mendata ratusan rumah warga yang rusak akibat bencana puting beliung di Desa Sukorejo, Kecamatan Limpung, Kabupaten Batang. Selanjutnya berdasarkan data itu, warga yang rumahnya rusak akan mendapatkan bantuan dari pemkab Batang.

Wakil Bupati Batang, Suyono mengatakan, pemerintah selalu hadir dalam setiap musibah bencana untuk memberikan bantuan.

“Karena kepedihan akibat bencana merupakan musibah bersama yang harus kita tolong dan bantu,” ujar Wabub Suyono saat meninjau lokasi bencana, sesuai yang dilansir darisuaramerdeka.com, Rabu (17/4).

“Pemkab akan memberikan bantuan sebesar Rp 3 juta untuk setiap rumah yang rusak, juga bantuan dari PMI Kabupaten Batang berupa beras dan mie instan,” ungkapnya.

Suyono mengatakan, musibah bisa terjadi kapan saja dan di mana saja.

“Kita harus bersabar dan berserah diri. Namun demikian kita harus selalu waspada dan siap agar bisa minimalisasi jumlah korban,” ujarnya.

Baca jugaPuluhan Rumah Di Batang Rusak Diterjang Puting Beliung

Sementara Kasi Pemerintahan Desa Sukorejo, Abdul Kholik menambahkan, saat musibah terjadi, warga histeris ketakutan melihat angin prahara meluluh-lantakan puluhan bangunan rumah.

“Saat kejadian cuaca mendung dan hujan lebat. Tak lama kemudian angin berhembus kencang dan langsung menyapu tiga dusun di Desa Sukorejo. Yaitu Dusun Kalenggangan, Bandungan, dan Kelampok.” kata dia.

Tak berselang lama para Petugas BPBD Kabupaten Batang langsung melakukan proses evakuasi dan perbaikan atap yang gentengnya terlepas.

Pada awalnya, ada sembilan rumah yang mengalami rusak parah tersebar di tiga pedukuhan yakni Dukuh Bandungan, Dukuh Kalengganan, dan Dukuh mlangkok.

Namun setelah diperbaharui, ada ratusan rumah warga rusak berat dan ringan. Bahkan tidak sedikit rumah warga yang roboh, rata dengan tanah. Namun dalam musibah tersebut, dilaporkan tidak terjadi korban jiwa mau pun luka-luka.

Sedangkan menurut data sementara dari petugas BPBD, jumlah rumah yang rusak berat dan ringan tercatat 122 unit, dengan rincian empat rumah berat dan rusak ringan 12 rumah, Dukuh Bandungan enam rumah rusak berat dan 100 rumah rusak ringan. (nug/lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *