fbpx Press "Enter" to skip to content

Puluhan Rumah Di Batang Rusak Diterjang Puting Beliung

Senin, 15 April 2019
Mari berbagi

JoSS, BATANG – Puluhan rumah rusak parah dan sebagian diantaranya rubuh akibat angin puting beliung yang menerjang Desa Sukorejo, Kecamatan Limpung, Kabupaten Batang, Minggu (14/4).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Batang masih melakukan pendataan jumlah rumah yang rusak. Belum ada laporan tentang korban jiwa dan luka dalam kejadian ini.

Dalam video amatir yang diambil warga Desa Sukorejo, Kecamatan Limpung, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, terlihat angin berhembus kencang dan memporak-porandakan bangunan. Warga histeris dan ketakutan melihat angin bertiup kencang hingga merobohkan sejumlah bangunan.

Angin juga menumbangkan pohon berukuran besar dan menimpa rumah warga. Genteng rumah warga porak poranda diterjang hembusan angin kencang.

Seorang warga korban puting beliung Abdul Rozak mengatakan, saat kejadian cuaca mendung dan hujan lebat. Tak lama kemudian angin berhembus kencang dan langsung menyapu 3 dusun di Desa Sukorejo, yaitu Dusun Kalenggangan, Bandungan, dan Kelampok.

Petugas masih melakukan proses evakuasi dan perbaikan atap yang gentengnya terlepas. Untuk data jumlah rumah masih diinventarisir oleh petugas BPBD Kabupaten Batang.

Baca jugaPuting Beliung Porak-porandakan SDN Srondol Kulon 01

Setahun yang lalu atau tepatnya 8 Maret 2018 angin pting beliuang juga pernah melanda Desa Sodong, Kecamatan Wonotunggal, Kabupaten Batang.

Fenomena alam tersebut mengakibatkan 9 unit rumah rusak sedang dan 17 unit rusak ringan dengan kerugian materiil kurang lebih Rp.38.000.000.

Angin putting beliung yang sempat memakan korban jiwa terjadi tahun lalu, atau tepatnya pada 30 Desember 2018 di Dusun Kelontong, Desa Jambewangi, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang.

Peristiwa itu menelam satu orang tewas dan dua lainnya luka-luka akibat tertimpa pohon jati yang tumbang.

Korban tewas yakni, Sentut (30) akibat tubuhnya tergencet batang pohon jati berdiameter sekitar 80 centimeter yang tumbang itu. Sedangkan dua penghuni rumah lainnya, yakni Serli (7) dan Ajeng (24) mengalami luka akibat tertimpa batang pohon.

Kondisi rumah tidak permanen tersebut juga rusak berat. Tragisnya, saat terjadi angin puting beliung, para korban dan anggota keluarga lainnya sedang berkumpul di ruang tamu rumah yang berada di area tanah irigasi. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id