COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jembatan Patimura di Madiun Ambles, Jalur Ngawi-Surabaya Terputus

Jembatan Patimura
Jembatan Patimura yang terletak di Desa Bajulan, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, ambles | Foto: madiunpost
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – Jembatan Patimura yang terletak di Desa Bajulan, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, ambles pada bagian plat injak (approach slab) sedalam 30 sentimeter dan luasnya 2 meter x 3 meter, akibat konstruksi di bawah ambrol.

Jembatan tersebut ambles pukul 10.30 WIB, Rabu (17/4), dan mengakibatkan jalur utama Ngawi-Surabaya di lokasi itu ditutup total.

Kini titik jembatan yang ambrol telah dipasangi police line. Serta akses kendaraan pengangkut barang dialihkan. Untuk truk dari arah Ngawi menuju Surabaya diarahkan ke Jalan Diponegoro, Caruban. Jalur tersebut juga biasa digunakan untuk melintas bus dari Madiun ke Surabaya.

“Kalau untuk truk, dari timur (Surabaya) ke barat (Madiun) lewat Caruban kota,” kata Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Madiun, Kurnia Aminulloh.

Baca juga: Bupati Ponorogo Minta Warganya Turut Pelihara Jalan 

Sebelumnya, Jembatan Patimura ini merupakan jalur utama untuk angkutan barang dari arah Ngawi mau pun Surabaya. Bahkan menurut warga sekitar, menjelang ambles, jembatan masih dilalui kendaraan seperti biasa.

Seorang warga yang rumahnya dekat jembatan itu, Sarni (54 tahun) mengatakan, tidak ada tanda-tanda mengkhawatir dari jembatan tersebut sebelum ambles. “Sebelumnya enggak ada tanda-tanda mau ambles. Tadi tiba-tiba ambles dan kemudian titik itu dipasangi penghalang supaya tidak dilewati kendaraan,” jelas Sarni, di lokasi, seperti yang dilansir dari MadiunPos.com, Rabu (17/4).

Sarni menuturkan, diduga jembatan itu ambrol karena dampak konstruksi bagian bawah jembatan ambrol terlebih dahulu. Atas kondisi tersebut, kendaraan berat pun tidak boleh melalui jembatan itu.

Rekayasa lalu lintas juga diberlakukan untuk mobil dan sepeda motor setelah jalur Caruban – Pilangkenceng dan Caruban – Saradan itu ditutup total. Bagi warga dari arah selatan (Caruban) hendak ke Pilangkenceng bisa melalui jalan di Desa Purworejo atau Muneng. Demikian pula sebaliknya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*