COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Gempa 6,9 SR di Sulawesi Tengah, Terasa Hingga Sulawesi Tenggara

Sulawesi Tengah
Ilustrasi | Foto: berbagai sumber
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KENDARI – Gempa dengan kekuatan 6,9 pada skala Richter (SR), Jumat petang, di Banggai Kepulauan, Sulawesi Tengah, terasa hingga sejumlah wilayah di provinsi lain. Kuatnya getaran, dirasakan masyarakat di Sulawesi Tenggara.

Gempa terjadi pada pukul 18.40 WIB di 85 kilometer Barat Daya Kepulauan Banggai, 113 kilometer Barat Daya Banggai, dan 113 Timur Laut Morowali.  Pusat gempa berada pada koordinat 1,90 Lintang Selatan dan 122,54 Bujur Timur pada kedalaman 10 kilometer.

Berdasarkan laporan dari BMKG, getaran gempa di Banggai, suatu kepulauan di Sulawesi Tengah itu dirasakan di wilayah Sulawesi Tenggara, di antaranya Kendari, Konawe Kepulauan, Konawe, Konawe Utara, Kolaka, dan Kolaka Utara.

Dalam laporan resmi BMKG, dampak gempa berdasarkan laporan masyarakat dirasakan di Poso, Buol, Morowali, Banggai, dan Palu, dengan intensitas guncangan skala IV Modified Mercalli Intensity (MMI)

Di Kolaka Utara dan Toli-toli dengan intensitas guncangan skala III-IV MMI, di Sumalata, Kotamobagu, Palopo, Kolaka, Makassar, dan Kepulauan Konawe, dengan intensitas guncangan III MMI.

Di Gorontalo dan Kendari, II-III MMI. Di Manado, Pinrang dan Konawe, II MMI.

“Saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa Bumi itu,” kata Stasiun Geofisika Kendari, Rosa Amelia.

Hingga pukul 22.00 WITA, hasil pemantauan BMKG menunjukkan terjadi aktivitas gempa Bumi susulan (aftershock) hingga 20 kali dengan kekuatan paling besar M=5,6 sampai M=3,4.

“Kepada masyarakat diimbau tetap tenang, dapat kembali ke tempat tinggal masing-masing, namun tetap waspada dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya,” kata Rosa.

Sementara itu, Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan Kabupaten Morowali belum bisa dikontak setelah terjadi peringatan dini tsunami pascagempa 6,9 Skala Richter yang mengguncang sebagian Sulawesi Tengah.

Baca juga: Warga Pulau Ra’as Trauma dan Khawatir Gempa Susulan

“BMKG menyatakan gempa berpotensi tsunami dengan status peringatan waspada yang artinya pemerintah daerah yang berada pada status waspada harus segera memperhatikan dan mengarahkan masyarakat menjauhi pantai dan sungai,” kata Sutopo melalui pesan tertulis yang diterima di Semarang, Jumat (12/4).

Sutopo mengatakan gempa terasa kuat di Kota Palu selama enam detik. Masyarakat panik dan keluar dari rumah. Gempa juga terasa kuat di Kabupaten Luwu Timur selama empat detik dan di Kabupaten Banggai dengan potensi tsunami di Kecamatan Toili.

Menurut Sutopo, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banggai telah mendapat rekomendasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) setempat untuk segera meminta masyarakat Kecamatan Toili mengungsi. (lna)

Sebelumnya, terjadi gempa 6,9 Skala Richter pada Jumat pukul 18.40 WIB di 85 kilometer Barat Daya Kepulauan Banggai, 113 kilometer Barat Daya Banggai, dan 113 Timur Laut Morowali.

Pusat gempa berada pada koordinat 1,90 Lintang Selatan dan 122,54 Bujur Timur pada kedalaman 10 kilometer. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*