fbpx Press "Enter" to skip to content

Akses Ke Bandara Kulonprogo Bakal Dilayani 5 KA Ini

Selasa, 16 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Bandara Internasional Yogyakarta (BIY) rencananya bakal di ujicoba operasional dengan standar minimum pada 26 April nanti. Bandara baru di Kulonprogo itu nantinya akan terkoneksi dengan 5 rute Kereta Api di Jogja.

Juru bicara proyek Bandara Kulon Progo, Agus Pandu Purnama, menyebut akan ada lima rute kereta api yang terkoneksi dengan bandara bernama New Yogyakarta International Airport (NYIA) itu. Seluruh kereta bakal berhenti di Stasiun Wates dan Stasiun Wojo.

“KAI sudah punya rute, kami sudah koordinasi, akan alihkan rute tertentu untuk berhenti di Stasiun Wojo. Ada 5 jurusan yang akan berhenti di Wates dan Wojo, akan diujicoba di tanggal 26 April nanti,” katanya, belum lama ini.

PT Angkasa Pura (AP) I menjadwalkan menguji coba minimum operasi Bandara Kulon Progo pada 26 April mendatang. Dijadwalkan maskapai Garuda Indonesia akan menjajal mendarat perdana di bandara yang berada di Kecamatan Temon itu.

Fasilitas pendukung untuk aksesibilitas penumpang bandara juga akan diuji coba. Yakni kereta api dan bus Damri.

Baca juga: Trase Kereta Api Bandara NYIA Diumumkan Akhir Maret

“Kereta api dari luar DIY ke Wojo, kita akan timing, mereka akan menyesuaikan jam keberangkatan pesawat. Paling tidak 3 jam sebelum penerbangan bisa merapat di Stasiun Wojo, agar penumpang bisa berkegiatan di bandara, seperti check in dan boarding pass,” jelas Pandu yang juga menjabat General Manager AP I Bandara Internasional Adisutjipto Yogyakarta.

Sejauh ini progres pengerjaan proyek untuk minimum operasi mencapai 97%. Untuk sisi airside sudah selesai 100%.

Sementara itu, Bappeda DIY berharap agar pemkab dan pemkot mempersiapkan diri menghadapi beroperasinya bandara internasional di Kulonprogo. Jika tidak, maka masyarakat Jogja hanya akan menjadi penonton.

Kepala Bappeda DIY Budi Wibowo mengatakan pemkab maupun Pemkot harus segera menata kawasan menghadapi operasional bandara Kulonprogo ini. Jika tidak siap menghadapi operasional bandara dan pertumbuhan aeropolis ada sejumlah persoalan yang dihadapi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id