fbpx Press "Enter" to skip to content

Untung Penghuni Baru Taman Jurug Yang Lagi Ngehits

Selasa, 26 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kabar gembira tengah menghampiri Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) Solo. Pasalnya, Lulu induk Lutung Hitam (Trachypithecus auratus) telah melahirkan seekor anakan berwarna kuning keemasan, Kamis (21/3). Bayi lutung yang tergolong satwa langka ini diberi nama Untung.

Direktur TSTJ Bimo Wahyu Widodo Dasir Santoso mengatakan Untung merupakan hasil penangkaran pertama dari spesies kera Lutung Hitam di TSTJ. Untung dilahirkan dari hasil perkawinan antara Lulu dan Atung.

Untung berjenis kelamin laki-laki dan lahir dengan proses alami tanpa bantuan dari tim dokter hewan TSTJ. “Awalnya, hanya ada Lulu yang berjenis kelamin betina di TSTJ sejak 2012. Lulu merupakan pemberian BKSDA. Sudah lama sendiri. Lalu pada Desember 2017, kami dapat hibahan pejantan bernama Atung dari BKSDA juga. Pada Maret 2019 ini hasil perkawinan mereka lahirlah Untung, berjenis kelamin laki-laki,” katanya seperti dikutip dari Solopos.com, Senin (25/3).

Dokter Hewan TSTJ Siti Nuraini mengatakan Lulu melahirkan setelah masa bunting selama tujuh bulan. Sebelum melakukan perkawinan, Lulu dan Atung di karantina terlebih dulu.

“Lutung hitam ini termasuk yang dilindungi. Ini baru kali pertama ada kelahiran lutung hitam di TSTJ. Kami juga masih mempelajari. Kalau lutung melahirkan itu biasanya cuma satu. Masa buntingnya tujuh bulan. Saat bunting kami berikan vitamin dan kalsium untuk menjaga kesehatan induknya,” jelasnya.

Terkait perawatan anak lutung, Siti mengungkapkan TSTJ tidak terlalu banyak ikut campur karena lutung tersebut baru saja lahir. Dia mengatakan proses perawatan dilakukan sendiri oleh induk lutung.

Baca juga: Masih Butuh Ratusan Miliar Untuk Bikin Taman Jurug Jadi Tipe A

TSTJ lebih fokus memberikan nutrisi dan vitamin yang cukup kepada induknya saat menyusui. “Berbeda kalau induk tidak mau mengurus anaknya. Induknya kami beri vitamin dan kalsium untuk menjaga nutrisi dan kesehatan saat menyusui. Susah juga kalau ikut campur merawat karena sudah dipegang erat induknya terus,” paparnya.

Terkait warna rambut Untung yang berwarna kuning, Siti menjelaskan itu merupakan salah satu karakteristik beberapa primata. Menurutnya, lutung memang saat lahir berwarna kuning, namun saat mencapai umur tertentu akan berubah warna secara perlahan menjadi warna hitam.

“Mungkin sekitar umur enam bulan akan mulai pudar dan berganti warna menjadi hitam. Memang seperti itu karakteristiknya,” terangnya.

Untuk mencegah indukan menjadi stres, pihaknya memutuskan untuk tetap memberikan penutup di kandang lutung tersebut. Meskipun begitu, penghalang di kandang tidak serapat saat lutung tersebut akan melahirkan.

“Saat ini untuk menjaga agar tidak stres tetap kami pasang geber [kain penutup]. Karena memang lokasinya dekat pengunjung. Untuk antisipasi saja. Tapi hanya letter L saja. Tidak serapat saat melahirkan. Masih tetap bisa dilihat,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id