COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Rizal Ramli: Bangsa Ini Butuh Pemimpin Berintegritas

Rizal Ramli
Rizal Ramli saat menjadi narasumber di seminar yang digelar Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Jateng di kampus Unimus, Semarang, Jumat (15/3) | Foto: joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Mantan Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman Rizal Ramli menyatakan bangsa Indonesia membutuhkan sosok pemimpin yang berintegritas. Dengan pemimpin yang punya komitmen kuat maka Indonesia akan menjadi negara besar, berdaulat dan disegani negara lain.

Demikian dikatakan Rizal Ramli di sela Seminar Nasional ‘Integritas Politik Mahasiswa di Tengah Badai Politik Rente’ di kampus Universitas Muhammadiyah Semarang (Unimus).

“Indonesia butuh sosok pemimpin yang ucapannya dan tindakannya sama. Sebab integritas saat ini langka. Ada pemimpin yang kasus korupsi tapi di wawancarai media masih bisa bicara banyak hal, termasuk bicara pemerintahan yang bersih,” bebernya Jumat (15/3).

Rizal Ramli pun mengkritik sejumlah kebijakan pemerintah di era kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Dimana pemerintah kerap mengambil kebijakan yang tidak sejalan dengan visi misi pendiri bangsa, Soekarno.

Soekarno dengan cita-citanya yang bernama Trisakti ingin agar Indonesia bisa berdaulat sebagai bangsa di bidang politik, sosial dan ekonomi. “Saya kecewa bahwa Presiden Jokowi telah tinggalkan Trisakti. Kebijakannya, tindakannya meninggalkan Trisakti,” kritiknya.

Baca juga: Perguruan Tinggi Diminta Fasilitasi Mahasiswanya Dalam Berwirausaha

Adalah kebijakan luar negeri yang dianggap cenderung pro China. Padahal UUD 1945 telah mengamanatkan agar politik luar negeri Indonesia adalah bebas aktif.

Bebas adalah tidak memihak kelompok negara manapun dan aktif dimaksudkan turut dalam upaya menjaga maupun mewujudkan perdamaian dunia.

“Kita memang harus bersahabat dengan China karena China negara besar. Tapi banyak dari kebijakannya condong ke China,” tutur dia.

Kemesraan pemerintahan Jokowi dengan Beijing tersebut, lanjutnya, bisa dilihat dari banyaknya proyek pembangunan strategis yang menggandeng Negara Tirai Bambu.

Belum lagi kerjasama serupa di pembangunan sejumlah pelabuhan di tiga jalur strategis maritim Indonesia, yakni jalur Selat Malaka, Selat Lombok – Selat Makassar – Selat Belitung dan jalur maritim wilayah Indonesia Timur.

Pengusaan check point maritim lewat kerjasama tersebut dianggap dapat  mengancam kedaulatan Indonesia. Dan harusnya pemerintah bisa mengambil pelajaran atas munculnya sengketa internasional yang melibatkan China dengan negara lain.

“Pelabuhan di Bangladesh akhirnya banyak masalah. Srilangka akhirnya dikuasai China lebih dari 199 atau 100 tahun itu. Kayak Hongkong, lama-lama nanti dikuasai China,” kata dia.

“Dan waktu saya Menko, saya tidak perkenankan negara adidaya menguasai pelabuhan yang bisa jadi check point strategis,” tukas Rizal Ramli. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*