fbpx Press "Enter" to skip to content

PT Angkasa Pura I Bakal Kembali Menghadirkan Bus Bandara Ngurah Rai

Kamis, 21 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, KUTA – PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai berencana kembali mengadirkan bus bandara yang akan melayani penumpang secara masal. Kendati rencana tersebut diprediksi tak akan menarik minat penumpang, seperti empat tahun silam.

General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Haruman Sulaksono mengatakan rencananya, pengoperasian armada tersebut akan dilakukan paling lambat akhir 2019. Bus gratis tersebut akan beroperasi pada jam-jam tertentu saja.

Baca juga: Warga Sekitar NYIA Dapat Prioritas Diterima Kerja Di Bandara

Dia mengakui pihaknya memang pesimistis layanan ini akan menarik bagi penumpang. Meski demikian, lanjutnya, sebagai bandara kelas dunia, menghadirkan transportasi umum berupa armada bus memang keharusan meski tidak menguntungkan.

“Ini sedang kami konsepkan karena menjadi temuan skytrax [perusahaan yang melakukan riset mengenai maskapai penerbangan] bahwa Bandara Ngurah Rai belum tersedia angkutan massal,” katanya, Rabu (20/3) seperti dikutip dari Bisnis.com.

Seperti diketahui, empat tahun silam, Bandara Ngurah Rai telah menghadirkan layanan transportasi umum berupa bus trans Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan (Sarbagita) dan angkutan Djawatan Angkoetan Motor Repoeblik Indonesia (Damri). Bandara Ngurah Rai menjadi salah satu trayek yang dilintasi armada tersebut.

Namun, karena sepi penumpang dan tidak menguntungkan dari segi bisnis, layanan tersebut berhenti. Penumpang pun lebih memilih menggunakan taksi yang tersedia di bandara maupun transportasi online.

Seiring dengan peningkatan target penumpang, dia merasa Bandara Ngurah Rai memang harus menambah layanan transportasi masal. Jika target 24,7 juta penumpang pada 2019 terealisasi, kebutuhan akan transportasi umum otomatis menjadi meningkat.

“Transportasi menjadi bagian penting dari sbeuah bandar udara dan bagaimana mengeluarkan penumpang sementara dari satu sisi Sarbagita maupun Damri tidak tersedia,” katanya.

Dia menegaskan kehadiran armada bus akan menambah pilihan penumpang dalam mencari alternatif transportasi di Bandara Ngurah Rai. Bahkan, dipastikan tidak akan merugikan pebisnis lain yang menawarkan jasa serupa di Bandara.

Haruman optimistis meski ada armada bus yang dihadirkan, penumpang tetap akan lebih cendrung memilih taksi yang sudah ada di bandara. Sesuai dengan kondisi sebelumnya, armada bus lebih sepi peminat ketimbang taksi di Bandara.

“Jangan khawatir akan tidak kebagian penumpang, namun berikan kepercayaan pada kami untuk mengatur semua,” katanya.

Saat ini, pengadaan armada bus masih berupa konsep. Ada beberapa pilihan yang rencana dikeluarkan untuk mewujudkan hal tersebut. Pertama, dengan meinta armada Trans Sarbagita maupun Damri untuk beroperasi seperti sedia kala.

Kedua, Angkasa Pura I akan menggandeng anak usaha untuk menyediakan angkutan pengumpang yang mengangkut penumpang ke shelter tempat Trans Sarbagita atau Damri beroperasi. Pilihan kedua ini bisa saja dilakukan jika Trans Sarbagita maupun Damri masih urung beroperasi di Bandara Ngurah Rai lantaran faktor untung-rugi bisnis.

Armada pengumpan yang disediakan Angkasa Pura I akan diberikan secara gratis ke penumpang. Setidaknya sudah ada lima armada bus dengan kapasitas 25 kursi yang disediakan untuk mewujudkan hal tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id