COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Kesalahan Pola Makan Anak Sebabkan Stanting

Pola makan
Ketua TP PKK Kota Semarang Tia Hendrar Prihadi menyerahkan cinderamata kepada pakar gizi Dr Tan Shot Yen | Foto: gus wahid/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kesalahan pola makan sehat dapat menyebabkan bahaya stanting bagi anak-anak. Karena itu, sangat penting artinya pemenuhan gizi seimbang pada 1000 hari pertama anak. Stanting adalah kondisi di mana tinggi badan anak lebih rendah dibandingkan dengan anak seusianya.

Menurut ahli gizi nasional Dr Tan Shot Yen, tak hanya membuat pertumbuhan terhambat, stanting juga menyebabkan perkembangan anak tidak optimal. Karenanya sangat perlu adanya berbagai pola konsumsi sehat dan alami.

“Tanah air kita menyediakan berbagai makanan sehat dari alam mulai dari sayur, buah berwarna-warni, ikan, protein nabati dan hewani lainnya,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Jumat (15/3).

Dijelaskan, dalam pola konsumsi, selain sehat juga harus bergizi seimbang. Tak hanya itu, menurutnya, semua makanan yang dikonsumsi juga harus menyesuaikan usia, aktivitas, gender.

“Tidak hanya masalah enak atau tidak, tetapi konsumsilah makanan yang dibutuhkan oleh tubuh,” tukasnya.

Untuk menyiapkan pola konsumsi makanan sehat dan seimbang, Dr Tan juga menekankan pentingnya membuat perencanaan menu. Dicontohkannya, santan bukan makanan yang harus benar-benar dihindari jika dikonsumsi secara terjadwal.

Baca juga: Jangan Konsumsi Suplemen Vitamin Tiap Hari, Ini Bahayanya

Menurutnya, santan kaya antioksidan yang dibutuhkan tubuh. Selain menyarankan santan alami alias yang asli dari parutan kelapa, Dr Tan juga mengingatkan untuk mengkonsumsinya secara terjadwal.

“Anda bisa menandai hari, misalkan Sabtu untuk jadwal makanan bersantan berarti ‘ketemu’ santan lagi Sabtu pekan depan. Kalau seperi ini, anda bisa makan santai sampai seumur hidup,” ungkapnya tegas.

Ketua TP PKK Kota Semarang Tia Hendrar Prihadi mengungkapkan pihaknya sengaja mengundang pakar dan ahli gizi agar dapat ikut meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kota Semarang. Seminar ini didorong oleh fenomena gaya hidup dan pola konsumsi masyarakat yang sangat akrab dengan berbagai makanan instan dan zat kimia tambahan.

“Karenanya, mari memaksimalkan peran kita baik sebagai istri dan ibu untuk ikut meningkatkan derajat kesehatamn keluarga dan masyarakat,” ungkap

Makanan instan, imbuh Tia, meski praktis namun ada efek lain dari makanan kekinian tersebut. Budaya konsumsi makanan yang tidak sehat, lanjutnya, tentu berdampak pada kesehatan.

Dalam jangka panjang, pola konsumsi yang salah di usia muda akan berpotensi memicu munculnya penyakit degenerative seperti diabetes militus(DM), jantung, hipertensi dan stroke. Tak hanya itu, dirinya juga mengingatkan untuk meningkatkan asupan buah dan sayur serta mengurangi makanan instan sebagai salah satu pilihan hidup sehat dan bagian dari budaya PHBS dan Germas. (gus/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*