fbpx Press "Enter" to skip to content

Kabupaten Semarang Jadi Pilot Project Pelaksanaan Tol Ikkon 

Sabtu, 16 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, UNGARAN – Kabupaten Semarang terpilih sebagai pilot project pelaksanaan Tol Ikkon. Hal ini karena potensi ekonomi kreatif (ekraf) di wilayah tersebut dapat dikembangkan. Faktor lainnya adalah maraknya pelaku ekraf.

Demikian penjelasan Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf. Dia menambahkan, bahwa Tol Ikkon adalah terobosan pemerintah untuk menggali potensi dan menggembangkan sektor ekraf di daerah yang dilalui tol.

“Program ini dimaksudkan untuk memfasilitasi dan mewadahi pelaku ekraf agar maju dan berkembang,” kata Triawan Munaf.

Selama ini, kehadiran jalan tol sempat dianggap masyarakat mematikan geliat ekonomi di tengah kota. Karena banyak masyarakat dari daerah lain, lebih suka melewati jalan tol tanpa memasuki kota untuk membantu geliat ekonomi di tengah kota.

Akan tetapi menurut Triawan Munaf, kehadiran jalan tol justru mampu meningkatkan aktivitas ekonomi lokal, terutama di area sekitarnya.

Banyak potensi yangh dapat dikembangkan. Sekaligus optimalisasi pemanfaatan rest area atau sekitar exit tol untuk kembangkan ekonomi daerah, terutama ekonomi kreatif.

Lantas apakah Tol Ikkon itu? Ikkon sendiri menurut Triawan, adalah kependekan dari Inovatif dan Kreatif melalui Kolaborasi Nusantara (Ikkon), di mana program ini telah dimulai sejak 2016.

Ikkon merupakan program kolaborasi para professional di bidang ekraf dengan pengrajin lokal untuk memaksimalkan potensi ekraf di suatu daerah.

Baca jugaRp50 Miliar Dana Pembebasan Lahan Tol Semarang-Batang Belum Dibayar

Sebelumnya, perlu diketahui, perkembangan ekonomi kreatif di Kabupaten Semarang pada 2014, semakin prospektif khususnya di pasar global.

Terutama industri kreatif di sektor kerajinan. Hal ini dibuktikan ekspor produk kerajinan yang mengalami peningkatan.

Menurut Kepala Dinas Koperasi UMKM Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Semarang saat itu, Moh Natsir, bahwa di pasar global, industri kreatif ini mendapatkan respon yang baik di manca negara.

“Australia menjadi salah satu negara yang menjadi konsumen tetap, hasil produk kerajinan karya tangan-tangan terampil dari daerah ini. Yakni berupa kerajinan khas Aborigin, seperti boomerang, topeng aborigin dan digiridu atau sejenis alat musik tiup khas suku Aborigin,” kata Moh Natsir, seperti yang dilansir di republika.co.id.

Kerajinan ini, lanjutnya, mampu memberikan kontribusi nilai ekspor industri kerajinan kayu di Kabupaten Semarang. Hingga produk ekspor ini menempati urutan pertama ekspor di sektor industri kreatif.

Menurut data Dinas Koperasi UMKM Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Semarang, tercatat pada 2013, total pendapatan kotor dari Industri kerajinan di pasar global dan domestik mencapai Rp 93 milyar.

Selain kerajinan kayu, hasil kerajinan Kabupaten Semarang yang menembus pasar ekspor berupa kerajinan mebeler berbahan enceng gondok, tas dan kerjinan kayu lainnya.

Sementara menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2018, subsektor kuliner menyumbang 41,4% dan subsektor kriya menyumbang 15,4 persen dari keseluruhan PDB Ekraf Nasional.

Capaian prestasi perkembangan industri kreatif di Kabupaten Semarang ini, yang kemudian mendorong Bekraf untuk menjadikan Kabupaten Semarang sebagai pilot project Tol Ikkon.

Lantaran Kabupaten Semarang telah dilalui jalan tol Ungaran-Semarang, Ungaran-Bawen, serta diharapkan dapat semakin menumbuhkembangkan ekonomi kreatif di daerah sekitarnya. (Nug/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id