COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jasamarga Siap Ubah Trase Tol Malang-Pandaan Karena Penemuan Benda Kuno

Tol malang pandaan
Penemuan benda bersejarah di tol Pandaan-Malang | Foto: viva
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – PT Jasa Marga operator jalan tol Malang-Pandaan langsung menghentikan sementara proyek pengerjaan jalan tol di kilometer 37 di Desa Sekarpuro, Kabupaten Malang. Pasalnya di lokasi tersebut ditemukan struktur dari batu bata, yang diduga situs peninggalan Majapahit.

General Manager Teknik PT Jasa Marga tol Malang-Pandaan, M. Jajuli mengatakan pihaknya tengah menunggu keputusan dari Tim Arkeolog yang didatangkan khusus untuk meneliti benda-benda kuno tersebut.

Pihaknya mengaku siap memindahkan jalur pada ruas tersebut jika memang wilayah itu merupakan situs bersejarah yang sangat penting bagi ilmu pengetahuan dan kekayaan warisan kebudayaan bangsa.

“Pekerjaan di sini dihentikan sementara. Menunggu keputusan tim arkeolog,” katanya seperti dikutip dari Tempo.co, Selasa (12/3).

Pengerjaan di kawasan sekitar temuan situs dilakukan secara hati-hati. Tak serampangan, karena khawatir merusak artefak yang kemungkinan masih tersimpan di dalam tanah. “Dikerjakan secara hati-hati. Kalau ada temuan yang mencurigakan dilaporkan kepada tim arkeolog,” katanya.

Sejak proyek jalan tol Malang-Pandaan dilaksanakan, pekerja proyek menemukan dua benda purbakala. Sebelumnya ditemukan batu gajah di Desa Banjararum, Singosari, Kabupaten Malang.

Jika Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Trowulan Jawa Timur menyatakan temuan itu penting bagi ilmu pengetahuan, maka jalan tol bakal digeser ke timur. Lokasi baru ini berdekatan dengan Sungai Amprong, sehingga harus dilakukan penguatan struktur.

Baca juga: Jalan Tol Trans Sumatra Ditarget Rampung 2024

“Keputusan menunggu kajian BPCB,” katanya. Jajuli mengaku tak tahu ada pekerja proyek jalan tol yang menemukan benda cagar budaya. Muncul kabar, empat bulan lalu sejumlah pekerja proyek menemukan peti berisi koin kuno.

Koin kuno tersebut beraksara Cina. Mereka telah menjual benda cagar budaya kepada kolektor, sehingga banyak benda cagar budaya yang hilang tak berbekas. Selain itu, juga ada temuan bokor perunggu, pecahan keramik, tembikar dan perhiasan emas, yang juga diduga sisa peninggalan masa Majapahit.

Tim arkeolog Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Trowulan, Jawa Timur, menduga temuan di Jalan Tol Malang-Pandaan berasal dari masa Pra Majapahit. Tim mulai melakukan penelitian situs di Dusun Sekaran, Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Malang, Selasa (12/3).

Tim ekskavasi sebanyak 11 orang terdiri dari arkeolog, teknisi pemetaan, juru gambar dan tukang gali. Ekskavasi untuk mengkaji seberapa luas situs dan masa pembuatan struktur bangunan batu bata. Hasil penelitian akan dijadikan dasar dalam koordinasi pelestarian situs.

“Struktur bangunan ke arah barat daya,” kata arkeolog  Wicaksono Dwi Negoro. Kini tengah digali dua lubang untuk melihat struktur bangunan. Dari temuan sementara batu bata yang ditemukan merupakan batu bata gosok. Cirinya panjang batu bata antara 38 sampai 40 centimeter.

Ukurannya lebih besar dibandingkan peninggalan di Trowulan, Mojokerto pada era Majapahit. “Sementara diperkirakan bangunan struktur batu bata berasal dari pra Majapahit,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*