fbpx

“Jeglongan Sewu” Jadi Modus Suap Taufik Kurniawan

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kondisi jalan yang rusak berat dan dijuluki ‘Jeglongan Sewu’ di Kabupaten Kebumen disebut menjadi modus penghantar kasus suap Wakil Ketua DPR Non Aktif Taufik Kurniawan. Hal itu diungkapkan eks Bupati Kebumen Yahya Fuad sebagai saksi.

Yahya menceritakan awal sejak dirinya dilantik menjadi Bupati Kebumen pada Februari 2016. Setelah dilantik, daerahnya mendapatkan sorotan karena banyak jalan berlubang dan mendapat julukan ‘jeglongan sewu’.

“Jalan di Kebumen banyak rusak, di Medsos di media disebut Bupati baru punya wisata baru, jeglongan sewu. Maka kami coba cari dana,” kata Yahya di Pengadilan Tipikor Semarang, Rabu (27/3) seperti dikutip dari Detik.com.

Ia menjelaskan, APBD 2016 sudah disahkan pada bulan Desember, maka Yahya mencari dana untuk infrastruktur lewat pemerintah pusat. Ia berusaha menemui tujuh anggota DPR RI yang daerah pemilihannya Kebumen antara lain Taufik Kurniawan dan Romahurmuziy.

“Anggota DPR RI wakil Kebumen ada 7 orang, kami temui semua pas datang berkunjung atau saya pas datang ke Jakarta,” pungkasnya.

Dari tujuh orang itu ternyata Taufik bisa mengusahakan lewat Dana Alokasi Khusus (DAK) perubahan tahun 2016. Hal itu dianggap menjadi solusi.

“Jadi Pak Taufik katakan akan diusahakan dana dari DAK perubahan 2016 senilai Rp 100 miliar, tapi beliau katakan kawan-kawannya minta kompensasi,” tegasnya.

Fee kompensasi yang diajukan Taufik adalah 5 persen. Yahya tidak langsung menyetujui karena berkoordinasi dengan pemborong terlebih dahulu.

Sisa keterangan Yahya kepada jaksa KPK setelah itu sesuai dengan berita acara pemeriksaan (BAP) termasuk cara transaksi yang dibagi tiga tahap dan juga nominalnya.

Untuk diketahui, dalam perkara dengan terdakwa Taufik itu, total uang suap yang diterima terdakwa yaitu Rp 4,85 miliar. Taufik menerima suap dari Yahya sebesar Rp 3,65 miliar dan dari eks Bupati Purbalingga Tasdi sebesar Rp 1,2 miliar.

Baca juga: Agar Aman Terima Suap, Taufik Kurniawan Booking 3 Kamar di Gumaya 

Selain Yahya, saksi yang dipanggil hari ini adalah Tasdi, pengusaha Hojin Ansori, Khayub M Lutfi, dan mantan Sekda Kebumen Adi Pandoyo.

Seperti diketahui, hari ini Rabu (27/3) Taufik Kurniawan kembali menjalani sidang di PN Tindak Pidana Korupsi Semarang. Kali ini beragendakan pemeriksaan saksi dan rencananya akan ada lima saksi termasuk dua mantan bupati.

Dua mantan bupati yang dipanggil yaitu Bupati Kebumen Yahya Fuad dan mantan Bupati Purbalingga Tasdi. Keduanya terlibat dalam kasus suap Taufik karena memberikan sejumlah uang.

Dalam sidang pekan lalu, Jaksa dari KPK menyebut Taufik meminta fee 5 persen kepada dua bupati itu dengan janji akan memperjuangkan kepengurusan Dana Alokasi Khusus (DAK). Di Kebumen, DAK 2016 yang diajukan Rp 100 miliar, cair Rp 93,3 miliar. Kemudian di Purbalingga, DAK tahun 2017 yang diajukan sebesar Rp 40 miliar.

Jaksa menganggap Taufik melanggar pasal 12 Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU nomor 20 Tahun 2001 tentang perubahan atas UU No 21 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 65 ayat (1) KUHP jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. Sedangkan kedua yaitu pasal 11 dengan dakwaan yang sama. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *