fbpx Press "Enter" to skip to content

Jateng dan Jatim Dukung Penuh Suharso Monoarfa Jadi Ketum PPP Defintif

Rabu, 20 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Suharso Monoarfa mendapat dukungan penuh dari DPW PPP Jawa Tengah dan Jawa Timur untuk ditetapkan sebagai Ketua Umum PPP definitif dalam Mukernas, hari ini Rabu (20/3). Awalnya Jatim mengusulkan Khofifah Indar Parawangsa namun Gubernur Jatim itu menolak.

Ketua DPW PPP Jawa Tengah, Masruhan Samsurie mengatakan, awalnya ketika Ketum PPP, Romahurmuziy, terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jumat lalu, pihaknya langsung ada usulan nama untuk plt yaitu Wakil Ketua Umum (Waketum) PPP, Arwani Thomafi.

Kemudian DPP PPP menggelar rapat yang dihadiri oleh Ketua Majelis Syariah PPP KH Maimoen Zubair (Mbah Moen). Dalam rapat tersbeut Mbah Moen mengusulkan Suharso Monoarfa yang kemudian ditetapkan sebagai Plt Ketum PPP.

“Proses rapat berjalan, yang pertama para wakil ketua umum disodori jadi plt Ketua Umum. Ternyata mengatakan tidak sanggup dan berat bebannya. Karena tidak sanggup, tidak ada unsur pemaksaan, Mbah Moen menawarkan, senior siapa yang masuk. Semua ditawari kemudian yang dianggap mampu dan siap adalah Pak Suharso,” jelas Masruhan, seperti dikutip dari detik.com, Selasa (19/3).

Dari pilihan mbah Moen itulah, Jawa Tengah mendukung Suharso dikukuhkan sebagai Ketua Umum PPP. Selain itu Suharso dianggap mampu meneruskan perjuangan Rommy dan bisa bisa mengamankan PPP dalam Pemilu.

“PPP Jawa Tengah akan perjuangkan Suharso Monoarfa dengan alasan pertama usulan DPP yang proses sudah bagus dan kami menyetujui. Kedua, Suharso merupakan figure yang mampu membawa partai ini hadapi pileg dan amankan dukungan PPP kepada Pilpres calon 01,” jelasnya.

Sementara itu, DPW PPP Jatim sebelumnya akan mencalonkan Khofifah Indar Parawansa sebagai Ketua umum. Namun, diketahui Khofifah menolak untuk menjadi pengganti Romahurmuziy lantaran ingin fokus di Jatim.

Baca juga: Suharso Monoarfa Jadi Plt Ketum PPP Atas Usul Mbah Moen

Untuk itu, Ketua DPW PPP Jatim Musyafa Noer mengatakan besok pihaknya akan mencalonkan nama Suharso Monoarfa, yang sebelumnya sudah ditetapkan sebagai Plt Ketum PPP.

“Alternatifnya bu Khofifah. Yang akan saya ajukan itu internalnya Pak Suharso, eksternal Bu Khofifah. Masing-masing punya kelebihan untuk bisa membangkitkan semangat kembali PPP. Tapi kalau sudah Bu Khofifah seperti itu (tidak mau) kan ya alternatif yang lain, ada internal Pak Suharso,” kata Musyafa.

Musyafa menambahkan Suharso memiliki kemampuan untuk memimpin. Sebelumnya, Suharso juga menjabat sebagai Ketua Majelis A’la yang dianggap mumpuni.

Tak hanya itu, terpilihnya Suharso menjadi Plt Ketum juga atas rekomendasi dari KH Maimun Zubair.

“Posisi Pak Suharso Itu kan Ketua Majelis A’la. Beliau senior, beliau paham yang selama ini dilakukan oleh Ketua umum. Dan pengaruhnya secara internal dan eksternal juga baik. Sehingga Mbah Yai Maimun memutuskan Pak Suharso bersedia menggantikan Rommy,” imbuh Musyafa.

Sementara, Musyafa mengaku dalam AD ART memang seharusnya jika posisi Ketum kosong, penggantinya bisa diambil dari wakil ketum. Namun, kebanyakan wakil ketum belum siap lantaran waktu pemilu yang semakin dekat hingga masih berfokus pada pencalonannya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id