fbpx Press "Enter" to skip to content

Hingga 12 April Akses Masuk Bandara Solo Melalui Pintu Cargo

Kamis, 21 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – PT AngkasaAngkasa Pura I Bandara Internasional Adi Soemarmo memindahkan pintu masuk bergeser ke arah timur, selama 23 hari ke depan. Bagi calon penumpang diimbau untuk masuk melalui pintu cargo. Hal ini terkait dengan proyek pembangunan jalur kereta api (KA) bandara – Stasiun Solo Balapan.

Seperti diketahui, Setelah Stasiun KA Bandara selesai dikerjakan, kini giliran akses masuk KA dirampungkan.

Humas PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Adi Soemarmo, Danardewi, mengatakan pembangunan rel layang tersebut bersinggungan dengan akses masuk ke bandara, sehingga aktivitas pekerja maupun pengunjung terganggu.

Guna memperlancar proyek tersebut,  lanjutnya PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Adi Soemarmo harus memindahkan pintu masuk ke lokasi lain.

“Mulai hari ini, Kamis 21 Maret hingga 12 April 2019, pintu masuk bandara digeser ke sebelah timur. Pengunjung bandara keluar masuk sementara melalui pintu cargo,” ujarnya, Kamis (21/3).

Baca jugaBus Khusus Sragen-Bandara Solo Sepi, Warganet: Kemahalan

Danardewi menyampaikan, setelah 12 April nanti, pintu masuk bandara akan kembali seperti semula. Tak hanya pengunjung atau penumpang, moda transportasi lainnya, Batik Solo Trans juga dipindahkan melalui pintu kargo.

Berbeda dengan jalur kereta bandara yang masih dikerjakan, kata general manager (GM) Bandara Adi Soemarmo Abdullah Usman, stasiun KA di bandara sudah lama selesai dikerjakan dan siap dioperasikan. Menteri Perhubungan sudah meninjau stasiun kereta bandara ini beberapa waktu lalu.

“Proyek pembangunan stasiun kereta bandara sudah selesai dikerjakan. Namun saat ini belum bisa beroperasi karena masih menunggu pengerjaan jalur keretanya,” kata dia.

Kepada sejumlah wartawan, sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengaku optimis, pembangunan KA Bandara Solo dapat diselesaikan pada pertengahan 2019.

Dia menjelaskan, jalur KA Bandara Solo dibangun single track karena kepadatannya diperkirakan tidak terlalu tinggi. Tetapi tidak menutup kemungkinan ke depan dibuat jalur ganda (double track) bila kepadatan bertambah dan dirasa diperlukan.

KA Bandara Solo memiliki jalur sepanjang 13 km, dengan 3 km jalur yang sudah ada (existing) ditambah  10 km jalur baru. Rencananya, KA Bandara akan beroperasi dari Stasiun Solo Balapan menuju Stasiun Bandara Adi Soemarmo dengan waktu tempuh kurang lebih 20 menit. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id