COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Apel Kebangsaan Rp 18 Miliar, Begini Jawaban Ganjar

Apel kebangsaan
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat menyambut personil Slank di Kampung Laut, Semarang, Sabtu (16/3). Slank, salah satu band yang akan mengisi Apel Kebangsaan Kita Merah Putih di Semarang, Minggu (17/3) | Foto: Istimewa/Joy/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo tidak mempermasalahkan sejumlah pihak yang protes penyelenggaraan Apel Kebangsaan Kita Merah Putih di Lapangan Pancasila, Simpang Lima, Semarang, Minggu (17/3). Penggunaan dana yang besar dan tudingan kampanye terselubung ia tanggapi santai.

Bagi Ganjar, dana Rp 18 miliar untuk perhelatan tersebut sudah sesuai prosedur dan dapat dipertanggungjawabkan.

“Kami sangat transparan maka siapapun bisa melihat. Soal tidak sepakat dengan jumlah monggo,” katanya dalam siaran pers yang diterima JoSS.co.id, di Semarang, Sabtu (16/3).

Ganjar menjelaskan belasan miliar digelontorkan APBD lantaran Pemprov Jateng mengundang banyak warga untuk hadir. “Kami harus menghadirkan seluruh masyarakat di Jawa Tengah,” ujar dia.

Menurut dia, acara tersebut bakal dihadiri sekitar 130.000 warga Jawa Tengah dari 35 kabupaten/kota. Karenanya soal besar atau kecilnya anggaran kegiatan, bagi Ganjar adalah sesuatu yang relatif. Yang pasti, jika ada asumsi atau tuduhan dana penyelenggaraan itu dikorupsi, itu tidak benar.

“Kalau Anda tahu, (dana) itu untuk mereka semua. Target kita 100 ribu. Dihitung lagi ternyata 130 ribu. Yang lain asumsi, katanya mau dikorupsi. Kalau kami mau sembunyi-sembunyi nggak kami buka kok. Makanya semua orang bisa buka, itu hebatnya (transparansi) Jawa Tengah. Makanya kita buka untuk dikritisi. Soal tidak sepakat jumlah nggak apa-apa. Tapi kita bisa jelaskan,” beber dia.

Terkait tuduhan Apel Kebangsaan jadi ajang kampanye terselubung, Ganjar menegaskan bahwa kegiatan ini tidak ada motivasi politik praktis meskipun diselenggarakan menjelang pemilu. Terlebih untuk mendukung salah satu pasangan calon presiden.

“Justru menjelang pemilu. Kami tidak mau Jawa Tengah dirobek-robek. Maka kita hadirkan semua orang,” katanya.

Baca juga: Dewan Ngaku Tak Pernah Ada Pembahasan Anggaran Apel Kebangsaan

Sebagai bukti, Pemprov Jateng mengajak agar semua pihak bisa hadir, termasuk yang mengkritisi acara tersebut.

“Kalau ada orang marah-marah ini kampanye terselubung, lho yang mana (dukungan) capres tertentu. Maka kita undang semuanya. Mereka yang belum punya hak pilih kita undang sehingga kita bisa menanamkan itu. Siapapun boleh datang, tapi kami berprinsip bertanggungjawab, ini kerja kita bersama,” tegasnya.

Dan untuk meminimalisir acara tersebut dipolitisasi, Ganjar telah menginstruksikan pelarangan membawa atribut partai.

“Memang saya sedih, di medsos (yang protes) ternyata dari satu kelompok yang kebetulan berbeda pandangan politik dengan saya. Padahal menurut saya mereka hadir pun boleh. Makanya kita larang menggunakan atribut politik dan capres. Ikut aja, ikut bareng karena itu kepentingan kita bersama. Yuk kita saling puji di tempat itu yuk. Menurut saya akan jauh lebih baik itu. Jadi asyik gitu,” katanya.

Ganjar berharap dengan adanya kegiatan Apel Kebangsaan Kita Merah Putih itu, bisa memberikan nuansa sejuk pada Pemilu 2019 mendatang. Karena di panggung Apel Kebangsaan hanya akan ada satu suara, yakni Indonesia.

“Coba lihat kita dari kampanye capres ini, ada nggak dua-duanya yang saling mendukung? Menunjukkan kebaikan, mengakui program masing-masing, ada nggak? Tunjukkan saja dua kandidat ini masing-masing baik, partai masing-masing baik, nggak usah menjelekkan yang lain. Kan asyik, perdebatan juga menjadi menarik,” imbuhnya.

Kegiatan Apel Kebangsaan Jawa Tengah Tahun 2019 Rampak Senandung Kebangsaan memiliki nilai pagu paket Rp 18.764.420.000,00. Anggaran berasal dari APBD 2019 dengan instansi Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Tengah dengan satuan kerja Badan Kesatuan Bangsa dan Politik.

Rencananya, sejumlah tokoh yang akan mengisi orasi yakni Kapolri Jenderal Tito Karnavian, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, KH. Maimun Zubair, Habib Luthfi, Gus Muwafiq, KH Munif Zuhri, Prof Mahfud MD, KH Ahmad Daroji, Uskup Rubiatmoko (Keuskupan Agung Semarang), Pendeta Eka Laksa (PGI), Nyoman Suraharta (PHDI), Go Boen Tjien (Matakin) dan Pujianto (Walubi).

Artis nasional juga akan meramaikan acara yakni Slank, Letto, Armada, Virza, Nella Kharisma dengan MC Vincent-Desta dan Cak Lontong. (Joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*