fbpx Press "Enter" to skip to content

Terkendala Pembebasan Lahan, SPAM Semarang Barat Terancam Mandek

Kamis, 7 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat terancam mandek karena terkendala pembebasan lahan. Selain itu dari 24 tahapan yang harus diselesaikan baru terrealisasi 18 tahap.

Seperti diketahui, Pada 12 Desember 2018 lalu Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono berkolaborasi meresmikan sebuah proyek dengan skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU) di Kota Semarang, yaitu pembangunan (SPAM) Semarang Barat.

Proyek KPBU ini direncanakan menelan anggaran Rp 1,2 triliun, menggunakan air dari Bendungan Jatibarang yang diharapkan mampu menyelesaikan masalah kurangnya penyediaan air baku Kota Semarang ini.

Plt Dirut PDAM Tirta Moedal Kota Semarang M Farchan mengakui proses pembangunan SPAM Semarang Barat ini untuk sementara belum bisa dilanjutkan sesuai jadwal yang telah ditetapkan. Pasalnya, dari 24 tahapan, sudah diselesaikan 18 tahap. Selain itu juga terkendala pembebasan lahan.

“Saat ini kita masih terkendala pembebasan lahan untuk lokasi pembangunan IPA Semarang Barat, perlu diketahui PDAM itu bertugas memasak air, kalau sumber air bakunya tidak ada, lalu apa yang kami masak,” katanya kepada JoSS.co.id, Rabu 6/2).

Menurut dia dengan adanya Instalasi Pengolahan Air (IPA) Semarang Barat, Farchan optimis krisis air yang melanda Semarang bisa dituntaskan. Apalagi IPA Pudakpayung dan Jatisari Mijen juga akan dibangun bersamaaan dengan IPA Semarang Barat.

Baca juga: KPK Geram Pejabat Tega Korupsi Proyek SPAM Di Daerah Bencana

“Untuk lahan di Pudakpayung dan Jatisari sudah tuntas semua, tinggal di Semarang Barat yang belum tuntas,” katanya. Penyediaan lahan ini menjadi tanggung jawab pemkot melalui Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang.

Dia menjelaskan dalam rapat koordinasi yang dipimpin oleh Sekda Kota Semarang Agus Riyanto beberapa waktu lalu ada kesepakatan bahwa di akhir Januari lahan sudah beres. Namun kenyataannya hingga kini belum ada progress yang menggembirakan.

“Katanya mau menempuh konsinyasi melalui PN Semarang, semoga bisa selesai,” katanya.

Kalau tidak bisa tuntas hingga Maret 2019, Farchan mengaku proyek pembangunan SPAM Semarang Barat bisa molor karena sudah melewati jadwal financial closing.

Sementara itu, Komisi B, Agus Riyanto Slamet saat melakukan kunjungan lapangan menilai proyek ini belum juga ada perkembangan yang berarti sejak penandatanganan kerja sama pada 12 Desember 2018 lalu.

“Kami ingin mengetahui, bagaimana kelanjutan proyek SPAM Semarang Barat, karena masyarakat ingin krisis air bersih bisa segera diatasi,” tuturnya.

Dia berharap,paling lambat pada April 2019 sudah bisa dilakukan groundbreaking sesuai jadwal. Dia menuturkan DPRD Kota Semarang sudah melaksanakan kewajibannya, seperti menyusun perda sebagai salah satu dasar hukum pembangunan IPA Semarang Barat.

“Pansus penyertaan modal untuk PDAM Tirta Moedal juga sudah selesai melaksanakan tugasnya,” ujar Agus Riyanto Slamet.

Menyikapi masalah ini Komisi B DPRD Kota Semarang akan mengagendakan pertemuan dengan mengundang sejumlah pihak.

“Kita agendakan pertemuan dengan PDAM dan jajaran pemkot mulai DPU, Bappeda, Bagian Aset, Bagian Hukum dan lain sebagainya,” imbuh Wakil Ketua Komisi B Danur Rispriyanto. (gus/lna)

Satu Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id