fbpx Press "Enter" to skip to content

Tak Masuk Trase Tol Solo-Jogja, Sukoharjo Minta Ada Exit Tol

Mari berbagi

JoSS, SUKOHARJO – Pemerintah Kabupaten Sukoharjo akan melobi pemerintah pusat agar ada gerbang tol yang mengarah ke Sanggung, Gatak menuju Kawasan Solo Baru. Hal itu dilakukan mengingat wilayah ini tidak masuk dalam trase Tol Solo-Jogja.

Kepala Bidang (Kabid) Prasarana dan Pengembangan Daerah (Bapelbangda) Sukoharjo, Agus Purwantoro, mengatakan keberadaan infrastruktur jalan tol diyakini dapat meningkatkan aksesibilitas dan mendorong perekonomian suatu daerah.

Seperti diketahui, proyek Tol Solo-Jogja-Kulonprogo yang rencananya dibangun tahun ini tidak akan melewat Wilayah Sukoharjo. Pembangunan tol yang dibikin melayang itu hanya melewati wilayah Klaten, Boyolali, dan Karanganyar.

Kendati demikian, Pemkab Sukoharjo bakal berupaya agar ada pintu tol di wilayahnya agar pengguna kendaraan bermotor bisa melewati pintu gerbang menuju kawasan Solo Baru maupun Sukoharjo.

“Hal itu bakal kami perjuangkan untuk memudahkan para pengguna jalan yang hendak menuju Sukoharjo. Pintu keluar jalan tol tembus di pertigaan Tugu Ireng, Sanggung, Gatak. Jika tak ada pintu keluar, pengguna jalan yang hendak ke Sukoharjo harus memutar arah,” ujarnya.

Roadmap proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja mulai dari wilayah Desa Ngasem, Colomadu, Karanganyar, melewati sejumlah desa di Kecamatan Sawit, Boyolali, dan wilayah Klaten bagian utara.

Baca jugaTol Solo- Jogja Bakal Dibangun 25 Overpass

“Ada rapat koordinasi perencanaan pembangunan jalanTol Solo-Jogja beberapa waktu lalu. Rapat itu dihadiri sejumlah pejabat pemerintah yang wilayahnya terkena proyek tol. Saya tak diundang karena proyek jalan tol tak melewati wilayah Sukoharjo,” katanya, belum lama ini.

Jalur tol Solo-Jogja bakal melewati lahan pertanian milik warga dan sumber air yang tersebar di wilayah Klaten. Namun, Agus tak mengetahui secara jelas progres pembangunan jalan tol termasuk pembebasan lahan milik warga atau kantor pemerintah yang terkena proyek itu.

Pembangunan tol Solo-Jogja direncanakan dikerjakan mulai 2019.

“Saya tidak tahu secara teknis pengerjaan proyek pembangunan jalan tol. Itu wewenang Kementerian [Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat] sebagai pengguna anggaran,” ujar dia.

Sementara itu, seorang warga Desa Trangsan, Kecamatan Gatak, Gunawan, berharap pembangunan jalan tol berimplikasi pada kelangsungan hidup masyarakat yang rumahnya atau lahan pertaniannya dilewati proyek itu.

Masyarakat kedua daerah baik Jogja maupun Solo lebih mudah dan cepat saat menempuh perjalanan jauh. Proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja bakal dikerjakan PT Adhi Karya (Persero) Tbk. dengan nilai investasi ditaksir senilai Rp22,5 triliun. Pembangunan jalan tol sepanjang 91,93 kilometer itu dikerjakan secara bertahap mulai 2019-2021. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id